Selasa, Mei 18, 2010

Satu Amanah - Hijjaz

Hayati lagu dan liriknya. Video hasil kreativi saya.



Dengan Bismillah ku bermula
Bingkisan hati buatmu teman
Yang dikasihi
Kita bersama dalam satu ikatan
Bermula episod hidup di dunia ini

Ku harap hanyalah di dunia
Dirahmati dan diredhai
Selamat sejahtera di Syurgawi

Oh Tuhan satukanlah
Hati kami dalam mencintai
Redha atas ujian diberi
Jauhkanlah kami
Dari rakus mengejar duniawi
Hidup mati biarlah untukMu
Harap dunia hanya di tangan
Bukannya di hati ‘tuk dicintai

Kita dicipta sebagai khalifah
Bersama kita hidup untukNya
Kita dicipta di dunia fana
Ada amanah yang tersedia

“Oh Tuhan..
Kita laksana bersama
Amanah dariNya demi
Memburu cinta dan harapan”

Tuhan itu harus diutama
Dari segala kepentingan dunia
Bergandingan kita untuk
Memburu cintaNya
Oh cintaNya

“Tuhan .. Kau satukanlah hati-hati
Memohon kasihMu oh Tuhan
Dalam mengharap redha
DariMu..”

“Hanya di dunia
Kita harapkan, kita dambakan
Selamat sejahtera, bahagia..”

Lagu: Faizal Os
Lirik: Faizal Os

Komen mengenai lagu ini oleh pemilik blog, http://aizax.blogspot.com/2010/04/review-hijjaz-permata-hijjaz-1431.html

Track mellow bermula. Rasanya lagu ni banyak menguji vokal Munif. Muziknya. Track ini kedengaran serius, baik dari segi lirik, muziknya mahupun vokal. Ballad yang dimasukkan sedikit moderate muziknya.

Jumat, Mei 14, 2010

Syair Ibnu Hazm

Cita-citaku di dunia adalah menyebarkan ilmu

Ke pelosok desa dan kota

Mengajak menusia kepada al-Quran dan Sunnah

Yang kini banyak dilalaikan manusia.

(Syair Ibnu Hazm)

Imam Az-Zahabi berkata: “Syairnya Ibnu Hazm ini sangat indah sekali sebagaimana engkau lihat sendiri”.

Petikan:
Siyar A’lam An-Nubala,
Jilid 4 karya Imam Az-Zahabi

Senin, Mei 10, 2010

Ratu Nil (Yukabid) - Hijjaz

Klip video lagu ini diselangi dengan paparan menarik gambar2 bersejarah Sungai Nil & Mesir sejak zaman dahulu sehingga kini. Video hasil kreativiti saya.



Khabar itu merusuh jiwa
Titah yang dicerca semesta
Si kecil bergelar lelaki
Bakal korban si derhaka

Resahmu bertukar debaran
Ketika bergema ketukan
Di mana nak kau sembunyikan
Tubuh kecil tak berdosa

Alam bagaikan membisu
Arus Sungai Nil pun mengalir lesu
Mendengarkan tangismu
Saat menyaksikan
Bayimu yang hanyut bersendirian

Duka tak terbanding kata
Dan halus nalurimu terdera
Sungguh kerinduanmu hebat terduga

Teguhlah ibu yang mulia
Berpegang pada satu percaya
Berpisah bukan selamanya
JanjiNya bukan dusta

Tika dipanggil ke istana
Lengkaplah kisah kasih yang sempurna
Bayimu kehausan
Lalu kau susukan
Menitis airmatamu kesyukuran

Nyatalah janji Yang Esa
Terpisah ‘tuk bertemu semula
Kau genggam kembali jemari kecilnya

Walau diam dalam rahsia
Terpujuk sudah hati yang hiba
Yang dirindu kini kau dakap bahagia

Yukabid engkau tamsil cinta
Lambang tulusnya kasih ibunda
Pengorbanan yang tiada mula
Dan tiada hujungnya

Lagu: Putra Aiman
Lirik: Atie

Komen mengenai lagu ini oleh pemilik blog: http://aizax.blogspot.com/2010/04/review-hijjaz-permata-hijjaz-1431.html

Mereka cuba mengulangi kejayaan lagu berhantu ‘Sumayyah’. Walaupun ia bukan mudah, tambahan pula lagu itu telah menjadi anthem. Tapi bila dengar lagu ni, aku amat yakin kalo kne gayanya, lagu ini oleh jadi lebih hebat daripada Sumayyah. Lagu yang cukup solid, dan kedengaran berat pembawaannya. Track pilihan terbaik album ini!

Minggu, Mei 02, 2010

Tetamu Istimewa

Syeikh Husein bin Audah al-Awaisyah pernah bercerita: “Suatu saat Syeikh Al-Albani rahimahullah pernah berkunjung ke rumahku, lalu dia duduk di kerusi ruangan ini, sementara itu aku tidak dapat menyuguhkan sesuatu kepadanya dalam waktu yang sesingkat ini.

Aku katakan kepadanya: “Jangan marah kepadaku, ya syeikh, aku tidak memiliki sesuatu yang siap dihidangkan untukmu.”

Tapi syeikh diam saja dan tidak berucap apapun. Lalu aku berkata: “Apakah pertanyaanku ini bid’ah, ya syeikh.”

Syeikh Al-Albani rahimahullah menjawab: “Tujuanku (ke sini untuk bertemu) orang yang memberi makan (bukan mengharap makanan).”

Adz-Dzakhiirah Al-Islamiyyah Edisi 47, halaman 38