Sabtu, April 25, 2009

Info Buku Lembaran Hidup Ulama' (Bahagian 1)

Imam Syafie & Imam Ahmad pandai bersyair? Imam Malik tahu menyanyi? Ibnu Firnas, lakukan cubaan pertama terbang di udara? Ibnu Sina, selamatkan perut raja? Ibnu Sirin, pandai menafsir mimpi? Ibnu Hazm, sibuk bercinta? Imam Nawawi, membujang demi ilmu? Hamka, ceramahnya boleh memukau orang? Imam Bukhari, kuburnya berwangi Misk? Jenazah Imam Ahmad, Said Nursi & Syeikh Al-Albani dihadiri ramai orang?

Buku ini mengajak pembaca untuk menyusuri kisah hidup para ulama dengan lebih mendalam lagi merangkumi kehidupan, peribadi, minat, ilmu, keluarga dan jasa-jasa dan sumbangan para ulama yang hebat. Agar mereka lebih mengenal keperibadian dan kehebatan-kehebatan para ulama dalam pelbagai bidang ilmu.

Buku ini menghimpunkan 35 biografi ulama seluruh dunia dalam pelbagai bidang ilmu. Di antaranya ulama yang alim dalam bidang ilmu fiqh, ilmu hadis, ilmu tasauf, ilmu sastera, ilmu perubatan, ilmu falsafah dan sebagainya. Ada di antara mereka yang mahir dengan memberi penumpuan satu ilmu itu secara mendalam dan ada juga yang mahir dalam kebanyakan bidang ilmu.

Buku ini juga telah disajikan dengan gambar-gambar para ulama yang menarik supaya anda lebih menghayati kehidupan seseorang ulama itu. Apabila kita melihat wajah seseorang ulama, itu sebenarnya telah dikira sebagai ibadah.

Selain daripada gambar-gambar para ulama, buku ini juga diselangi dengan kata-kata hikmah para ulama di akhir setiap biografi para ulama. Juga turut diselangi dengan puisi-puisi para ulama yang menarik. Saya juga telah menciptakan dua puisi khusus mengenai ulama untuk buku ini.

Di harapkan, buku ini dapat lebih menyedarkan kita akan kehidupan para ulama yang penuh dengan kemuliaan dan manfaat yang jarang kita hayati, peribadi mereka yang jarang kita teladani, sifat dan minat mereka jarang kita ketahui, keluarga mereka yang jarang kita ambil tahu dan sumbangan mereka yang jarang kita hargai.

Jumat, April 24, 2009

Buku Saya Di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2009

Buku saya yang berjudul Lembaran Hidup Ulama' - Warisan Ilmuwan Islam akan berada di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2009 mulai esok, 25 April 2009 di gerai Hijjaz Records Publishing (HRP). Gerai HRP berada di no. 80 dekat dengan pintu masuk Dewan Tun Hussein Onn.

Buku ini baru dijual di pesta buku esok tetapi belum lagi berada di pasaran. Insya Allah, kemungkinan mulai berada di pasaran minggu depan. Tetapi, saya tidak berada di situ esok. Jadi, kepada sesiapa yang hendak membeli buku ini, bolehlah pergi ke gerai HRP esok ye. Dengan harga RM28.90 bersama penanda buku sekali. Insya Allah, Hijjaz akan bagi diskaun 10%. Dapatkan juga buku-buku terbaru terbitan Hijjaz yang lain seperti dalam gambar di atas.

Sabtu, April 18, 2009

Menuntut Ilmu Sebenarnya

Untuk apakah kita menuntut ilmu? Adakah untuk belajar-belajar dan suka-suka saja? Adakah untuk menghadapi peperiksaan? Adakah untuk mendapatkan sijil atau ijazah? Adakah untuk mendapatkan pekerjaan? Barangkali ada yang menjawab keempat-empat itu semua. Kerana ianya saling berkaitan antara satu sama lain. Tapi, rata-rata yang akan menjawab ialah untuk mendapatkan pekerjaan.

Cuba kita fikir balik, untuk apakah kita menuntut ilmu sebenarnya? Kebanyakan pelajar-pelajar dan siswa-siswa kini, fokus mereka menuntut ilmu hanyalah untuk menghadapi peperiksaan dan mendapatkan pekerjaan pada hari kemudian supaya dapat hidup senang. Walaupun tidak dinafikan, ada di antara mereka yang menuntut ilmu dengan sebenar-benarnya dan sangat bersungguh-sungguh. Ini merupakan perkara yang baik.

Tetapi makna menuntut ilmu yang sebenarnya sekarang ini perlulah diperbetulkan semula. Kerana ada ramai lagi pelajar yang tidak tahu akan sebenarnya mereka menuntut ilmu. Mereka masih lagi keliru untuk apakah kita menuntut ilmu. Untuk apakah mereka menghadapi peperiksaan jika kebanyakan mereka selepas peperiksaan sudah lupa segala apa yang telah dipelajari? Untuk apakah siswa-siswa memasuki universiti jika sekadar hendak mendapatkan segulung ijazah tetapi selepas keluar daripada universiti, sudah tiada rasa lagi hendak menuntut ilmu kecuali kalau mereka hendak menjadi guru, pensyarah, penulis ataupun pemikir. Ada juga selepas keluar universiti, mahu sangat memilih kerja, hanya mahu mendapat kerja dari kelayakan bidang yang mereka pelajari.

Sebenarnya, dari sekolah lagi mereka telah diajar supaya menghafal saja segala pelajaran yang telah dipelajari selepas itu dimuntahkan semula di kertas-kertas jawapan peperiksaan. Sampailah mereka mengalami keadaan yang sama di universiti iaitu menghafal lagi segala maklumat selepas itu kena keluarkan segala apa yang telah dihafal, di kertas-kertas jawapan peperiksaan lagi.

Mereka bukannya mahu memahami ilmu yang telah dipelajari. Kerana fokus mereka hanyalah hendak mendapatkan sijil, ijazah dan kerja. Bukannya fokus kepada memahamkan ilmu. Mereka sebenarnya memang menuntut ilmu tetapi masalahnya tidak mahu memahami ilmu itu. Itulah sebabnya ada juga segelintir pelajar dan siswa yang masih buruk lagi akhlaknya, perangainya, minda masih lagi di tahap rendah sehinggakan sekarang banyak berlaku perkara-perkara sosial yang tidak baik seperti membunuh, mengambil dadah, mementingkan diri sendiri dan sebagainya dan yang terbaru sekarang ini, berlaku pembunuhan pelajar di Mesir. Siapa lagi pembunuhnya kalau bukan pelajar yang dikatakan penuntut ilmu yang mulia yang sentiasa meningkatkan diri dengan pengetahuan ilmunya. Tetapi pelajar yang menjadi pembunuh ini bukannya meningkatkan pengetahuan ilmunya malah menurunkan lagi pengetahuan ilmunya.

Semua yang telah berlaku itu sebenarnya bukanlah salah mereka tetapi cara didikan mereka dari rumah dan di sekolah lagi yang telah membentuk peribadi mereka menjadi begitu. Suasana dan persekitaran di sekelilinglah yang akan membentuk peribadi dan akhlak seseorang. Itulah kesannya kalau tidak faham apa ilmu yang telah dipelajari itu.

Kita menuntut ilmu yang sebenarnya adalah kerana Allah dan RasulNya. Allah dan RasulNya-lah yang telah menyuruh kita menuntut ilmu. Supaya kita dapat lagi meningkatkan pengetahuan tentang sesuatu perkara. Dan menuntut ilmu kenalah diniatkan untuk memahami ilmu tersebut supaya kita akan menjadi seorang insan yang seimbang dari segi rohani, jasmani dan minda.

Itulah yang telah berlaku di zaman khalifah-khalifah Islam dahulu dan selepasnya sehinggakan mereka dapat melahirkan ramai tokoh-tokoh Islam, ilmuan-ilmuan Islam dan ulama-ulama yang telah berjasa dan memberikan sumbangan kepada agama ini. Kerana mereka faham apa ilmu yang mereka pelajari, mereka gunakan ilmu itu untuk menyebarkannya kepada orang ramai. Itulah yang telah berlaku kepada Imam Ahmad bin Hanbal, Badiuzzaman Said Nursi, Syeikh Al-Albani dan ramai lagi.

Imam Ahmad bin Hanbal pernah berkata bahawa beliau akan menuntut ilmu dari hujung pena sehinggalah ke pintu kubur, walaupun ketika itu beliau sudah menjadi imam para umat dan ketua.

Ali bin Abu Talib pernah berkata: "Ikatlah ilmu dengan menulisnya".

Hamka juga berkata, jika sesorang sudah mencapai tahap membaca yang tinggi, secara semula jadi akan terpanggil untuk memindahkan ilmu pengetahuan yang didapatinya dalam bentuk penulisan. Ini jelas dilihat dalam diri Hamka sebagai seorang ulama, sasterawan, pemikir dan penulis.

Oleh itu, mulai dari sekarang, ubahlah niat sebenar kita menuntut ilmu, tuntutlah ilmu dengan memahaminya bukan sekadar menghafalnya, tuntutlah ilmu untuk kegunaan dan kebaikan kita dan tuntutlah ilmu untuk menjadi insan berguna, berjasa dan dapat memberikan sesuatu sumbangan kepada agama, masyarakat dan negara ini. Tuntutlah apa-apa saja ilmu yang bermanfaat yang dari yang ilmu yang penting barulah lepas itu ilmu yang berikutnya iaitu ilmu agama, sejarah, sains, matematik dan sebagainya. Barulah kita akan menjadi manusia yang seimbang ilmunya.

Itulah hakikat dan makna menuntut ilmu yang sebenarnya supaya kita ada mendapat sesuatu hasil yang akan kita petik dari ilmu tersebut untuk kegunaan dan kebaikan kita suatu hari nanti.

M.A.Uswah,
Sandakan,
7 Julai 2007.

Artikel saya ini telah mendapat ulasan oleh ukhti halawah di dalam forum halaqah.net, http://halaqah.net/v10/index.php?topic=1467.0 Dalam forum tersebut, saya menggunakan nama uswah teladan. Ikuti ulasannya.

Ulasan artikel:

Assalamualaikum
bismillah

Fikiran orang yang berilmu selalu muwaffiq(org yg sepakat) pd ahli ilmuan ,apa yg mahu dijelaskan telah pun sudah tersaji diatas ini,saya suka utk berkongsi ilmu dalam konteks yg sama mau disampaikan oleh ;
ya Akhi !(dah kenal ni) uswah teladan
(Terima kasih)

*IQRA'!!!
Menurut Akhi uswah teladan;

"Mereka bukannya mahu memahami ilmu yang telah dipelajari. Kerana fokus mereka hanyalah hendak mendapatkan sijil, ijazah dan kerja. Bukannya fokus kepada memahamkan ilmu. Mereka sebenarnya memang menuntut ilmu tetapi masalahnya tidak mahu memahami ilmu itu. Itulah sebabnya ada juga segelintir pelajar dan siswa yang masih buruk lagi akhlaknya, perangainya, minda masih lagi di tahap rendah sehinggakan sekarang banyak berlaku perkara2 sosial yang tidak baik seperti membunuh, mengambil dadah, mementingkan diri sendiri dan sebagainya dan yang terbaru sekarang ini, berlaku pembunuhan pelajar di Mesir. Siapa lagi pembunuhnya kalau bukan pelajar yang dikatakan penunut ilmu yang mulia yang sentiasa meningkatkan diri dengan pengetahuan ilmunya. Tetapi pelajar yang menjadi pembunuh ini bukannya meningkatkan pengetahuan ilmunya malah menurunkan lagi pengetahuan ilmunya."

1)Sekolah itu tempat lecture (Dewan mendptkan Ilmu)
2)Guru sbg mikrofon(penyampai gudang Ilmu .
3)Ilmu itu pula bagai lampu
4)Akal sbg proses (labotarium) ilmu yg mahu diexprimentkan(pembayangan)
5)hati citarasa untuk meletakkan minat ilmu yg dimiliki
6)menghayati itula sbg Amalan (Praktikal)
7)sumber buah hasil yg mahu dituturkan (dakwah/seruan/sampaikan)

2)Menurut uswah teladan lagi;

"Semua yang telah berlaku itu sebenarnya bukanlah salah mereka tetapi cara didikan mereka dari rumah dan di sekolah lagi yang telah membentuk peribadi mereka menjadi begitu. Suasana dan persekitaran di sekelilinglah yang akan membentuk peribadi dan akhlak seseorang. Itulah kesannya kalau tidak faham apa ilmu yang telah dipelajari itu."

Kegagalan Orang berilmu itu kerana tidak melaksanakan Homework,dan tiada kerjasama membentuk kefahaman dalam institusi itu sendiri..jadi bagaimana labotarium mahu berhasil dgnproduk (amalan yg baik) mahu dipaparkan dan dikecapi sendiri!!!!

Rasa tersentuh plak dgn kata akhi uswah teladan sekali ini;

"Kita menuntut ilmu yang sebenarnya adalah kerana Allah dan RasulNya. Allah dan RasulNya-lah yang telah menyuruh kita menuntut ilmu. Supaya kita dapat lagi meningkatkan pengetahuan tentang sesuatu perkara. Dan menuntut ilmu kenalah diniatkan untuk memahami ilmu tersebut supaya kita akan menjadi seorang insan yang seimbang dari segi rohani, jasmani dan minda."

Inilah bibit ikhlas merupakan sifat terpuji dlm adab berilmu tanpa malas,maka akan menghasilkan produk yg berkualiti sendiri setiap individu yg inginkan buah /hasil ilmu itu sendiri,bukan salah

a)guru sbg pertunjuk jalan,
b)bapa sbg paip menghulurkan bantuan
c)skolah/rumah wadah yg selalu dipersalahkan...
d)masyarakat sbg tpt lontaran menutup kemalasan/kesilapan dan keburukan.

Nauzubillahiminzalik.
Astaghfirullahal'aziim.
Wallahu'Alam bissawob.
Waalaikumussalam wr.wb.

Rabu, April 15, 2009

Ulama Sekarang Kurang Menulis?

Pada zaman ini kita dapati ulama yang menulis dua buah buku setiap tahun pun susah. Itu baru dari satu sudut penulisan. Bagaimana dengan peranan ulama sebagai ‘pewaris nabi’ yang ditugaskan untuk mendidik umat? Mana ada ulama yang benar-benar dijadikan idola, dicontoh akhlak, ibadah dan mindanya? Dijadikan idola sehingga hati umat merasa sangat cinta dan taksub kepadanya sebagaimana yang terjadi kepada ulama-ulama di zaman silam. Benarlah kata seorang ahli agama, di akhir-akhir ini, di akhir zaman ini, ulama yang mujtahid sudah pupus, ibarat padamnya lampu yang menerangi alam. Dan sekarang memang roh alam sedang dalam kegelapan.

Sedikit biografi tiga ulama silam

1. Imam al-Ghazali

Umurnya pendek sahaja iaitu sekitar 54 tahun. Beliau mula mengarang selepas sahaja habis beruzlah di kubah Masjid Umawi di Syria. Umurnya waktu itu sekitar 40 tahun. Ertinya dalam hidupnya dia mengarang sekitar 14 tahun. Dalam waktu yang pendek ini dia sempat mengarang 300 buah kitab yang tebal-tebal, yang bermacam-macam jenis ilmu pengetahuan termasuklah kitab yang paling masyhur iaitu Ihya Ulumuddin, kitab tasauf (dua jilid yang tebal-tebal) dan Al-Mustasyfa (ilmu usul fiqh yang agak susah difahami).

Cuba anda fikirkan, bolehkah manusia biasa seperti kita ini menulis sebanyak itu. Walau bagaimana genius sekalipun otak seseorang itu, tidak mungkin dalam masa 14 tahun boleh menghasilkan 300 buah kitab-kitab tebal, kalau bukan kerana dia dibantu dengan ilmu laduni yakni ilmu tanpa berfikir, yang terus jatuh ke hati dan terus ditulis.

Dalam pengalaman kita kalau ilmu hasil berfikir dan mengkaji, sepertimana profesor-profesor sekarang, dalam masa empat tahun baru dapat membuat satu tesis di dalam sebuah buku.

Kalau satu buku mengambil masa empat tahun, ertinya kalau 14 tahun dapat tiga buah buku. Terlalu jauh bezanya dengan Imam al-Ghazali yang mencapai 300 buah buku itu.

2. Imam Suyuti

Umurnya juga pendek, hanya 53 tahun. Beliau mula mengarang sewaktu berumur 40 tahun dan dapat menghasilkan 600 buah kitab. Dalam masa hanya 13 tahun dapat menghasilkan sebegitu banyak kitab.

Membangun Tradisi Keilmuan Islam

Islam merupakan agama yang amat mementingkan ilmu kepada umatnya. Perkara ini terbukti dengan adanya ayat-ayat al-Quran dan hadis Rasulullah s.a.w. yang menggalakkan umatnya, belajar, mengajar dan memberi ganjaran serta kelebihan orang yang berilmu (Taha 114,al-Zumar 9, al-Mujadalah 11). Tradisi keilmuan Islam berkembang pesat dengan tertubuhnya pusat pengajian terkenal di Baghdad, Basrah, Kufah dan Andalus. Begitu juga perkembangan perpustakaan yang menjadi pusat penyelidikan para ilmuan Islam.

Pada mulanya masjid dijadikan pusat penyebaran ilmu sebelum terdirinya kuttab (tadika), madrasah (sekolah) dan Jami’ah (universiti). Ada beberapa faktor yang menyebabkan tradisi keilmuan Islam ini berkembang pesat iaitu galakkan daripada pihak khalifah dengan mendirikan institusi pendidikan, toko-toko buku dan perpustakaan berkembang pesat, guru-guru yang mengajar dengan penuh keikhlasan serta kegiatan pembukuan dan menjilid yang pesat ketika itu.

Kita sungguh kagum apabila membaca sejarah umat Islam dahulu yang begitu berminat membaca , mengajar serta memperkembangkan ilmu. Masing-masing berlumba-lumba untuk memberi saham dalam memajukan institusi pendidikan dengan mewakafkan sebahagian daripada harta mereka.

Dalam tradisi keilmuan Islam, kita dapati ada tiga jenis perpustakaan iaitu perpustakaan umum, perpustakaan khas dan perpustakaan khas-umum. Perpustakaan umum iaitu perpustakaan yang dibuka untuk orang awam seperti perpustakaan di masjid-masjid. Antaranya perpustakaan Basrah dan Perpustakaan al-Azhar. Di Baghdad sahaja terdapat 38 buah perpustakaan umum dan di Cordova terdapat 70 buah perpustakaan.

Perpustakaan khas ialah perpustakaan peribadi yang dimiliki oleh para pembesar dan ulama seperti perpustakaan Fatah bin Haqan (w. 247H) dan perpustakaan Ibn Khasyab (m. 567). Perpustakaan umum-khas iaitu perpustakaan yang khusus untuk para ulama, sarjana dan pelajar. Perpustakaan ini tidak dibuka kepada umum tetapi dibenarkan kepada ahli-ahlinya sahaja. Antaranya Perpustakaan Baitul Hikmah yang didirikan oleh Harun al-Rasyid di Baghdad, Perpustakaan Dar al-Hikmah yang didirikan oleh Hakam Amrillah pada tahun 395H di Kaherah dan Perpustakaan Cordova.

Dar al-Hikmah mempunyai 100 ribu jilid buku dan 600 buah manuskrip. Perpustakaan Cordova yang dibina oleh Hakam al-Mustansir bin Abdul Rahman pada kurun ke 4 hijrah mempunyai enam ratus ribu buah buku dan katalognya berjumlah 44 buah buku. Perpustakaan Sabor di Baghdad yang didirikan oleh Sabor bin Ardashir seorang menteri Ibn Buwaih pada tahun 383H. Perpustakaan ini terdapat seribu al-Quran tulisan tangan dan 10,400 buah buku dalam pelbagai bidang. Di Baghdad terdapat seratus buah toko buku dan ulama yang tinggal di situ mencecah lapan ribu orang.

Begitulah rancaknya kegiatan tradisi keilmuan Islam pada ketika itu sedangkan dunai eropah dalam keadaan kekurangan buku dan perpustakaan. Dalam abad ke 9 Masehi, Perpustakan Katidral di Bandar Kensington hanya menyimpan 356 buah buku sahaja dan Perpustakaan di Hamburg mempunyai 96 buah buku sahaja. Ini menunjukkan orang Islam dari semua peringkat sangat menghargai buku dan ilmu. Mereka berusaha menyalin semula salinan-salinan manuskrip terutama al-Quran, hadis, sastera dan sains. Ibn Ishaq Nadim telah menulis buku yang berjudul al-Fihrist (Katalog) yang membicarakan buku-buku serta pengarangnya sehingga abad 10 masehi. Buku ini merupakan karya bibliografi dan katalog yang paling lengkap tentang manuskrip-manuskrip yang ditulis atau diterjemahkan oleh sarjana muslim. Walaupun begitu, banyak buku-buku tersebut telah hilang akibat peperangan dan pemusnahan perpustakaan. Kegigihan Imam al-Ghazali dalam menuntut ilmu patut dijadikan contoh. Walaupun beliau telah menjadi hujjat al-Islam tetapi masih lagi berguru dalam bidang hadis pada saat-saat akhir hayatnya.

Kegiatan keilmuan ini membuktikan bahawa tradisi keilmuan Islam berkembang pesat pada zaman tersebut bersama dengan kegemilangan tamadunnya. Sesuatu tamadun tidak dapat dibina tanpa tradisi keilmuan. Dengan kata lain, sesuatu tamadun berkembang berseiringan dengan tradisi keilmuan yang mantap dan tuntas. Oleh sebab itu, pembinaan tamadun kini mesti mengambil kira tradisi keilmuan dengan mewujudkan dan memperbanyakkan institusi pendidikan yang berkualiti dan bertaraf antarabangsa. Begitu juga, kita perlu melahirkan ulama, sarjana dan pemikir yang berkaliber yang mampu membuat kajian, penyelidikan dan penterjemahan. Tanpa unsur-unsur tersebut institusi pendidikan dan keilmuan tidak akan berkembang.

Perkara yang kita kehendaki sekarang ialah ibukota Kuala Lumpur bukan sahaja terkenal sebagai destinasi pelancongan tetapi juga dikenali sebagai pusat keilmuan sekurang-kurangnya di rantau ini sebagaimana yang berlaku di kota metropolitan yang lain seperti London, Paris, St. Andrew, Sorboune dan Kaherah. Mereka datang bukan sahaja membawa balik barangan elektronik buatan Malaysia tetapi beg-beg mereka penuh dengan buku-buku tulisan ilmuan kita. Inilah yang kita harapkan.

Untuk mencapai impian tersebut maka para sarjana dan intelek Islam tempatan perlu bekerja keras dalam mewujudkan suasana tradisi keilmuan yang harmonis. Perkara-perkara asas seperti buku rujukan perlu diperbanyakkan, penyelidikan mesti diperhebatkan dan perpustakaan perlu ditambah lagi atau sekurang-kurang buku-bukunya. Tabiat menulis di kalangan para sarjana dan ulama perlu dipertingkatkan lagi. Mereka perlu memikir apakah jenis buku serta penyelidikan yang diperlukan oleh masyarakat hari ini terutama dalam menghadapi pasca modernisme. Adakah hanya terbatas kepada buku-buku ringan semata-mata. Para penulis Islam perlu mengenal arus perdana dan keperluan yang harus dihadapi di zaman pasca modenisme ini. Sesungguhnya cabaran ilmuan sekarang lebih sengit dan tajam lalu menuntut penglibatan yang total daripada ilmuan itu sendiri.

Pada hari ini para ulama dan sarjana tidak boleh maju hanya berbekalkan “air liur” semata-mata tanpa menghasilkan buku ilmiah terutama karya-karya agung Melayu yang sewajibnya diterjemahkan ke bahasa antarabangsa. Walaupun kemungkinan kita akan mengalami kerugian dari segi material. Dengan demikian, harapan untuk menjadikan Kuala Lumpur tempat tumpuan peminat-peminat buku untuk berkunjung akan tercapai. Penulis pernah bertemu dengan beberapa orang profesor dari barat (orientalis) yang datang ke Pameran Buku Antarabngsa Kaherah untuk mencari manuskrip dan buku-buku turath untuk disunting dan diterbitkan semula. Mereka sanggup menghabiskan wang yang banyak hanya untuk mencari sebuah manuskrip atau buku. Kegigihan seperti ini yang masih kurang di kalangan sarjana muslim kini berbanding sarjana barat.

Usaha-usaha yang dilakukan oleh Profesor Syed Naquib Al-Attas dengan membeli serta menggalakkan pelajarnya membuat kajian manuskrip harus diberi penghargaan. Begitu juga usaha beliau menubuhkan ISTAC sebagai pusat ilmu di rantau ini. Di rantau Melayu ini, masih banyak lagi tulisan-tulisan manuskrip yang memerlukan kajian dan penyuntingan daripada para pelajar dan sarjana. Usaha ini memerlukan sokongan dari semua pihak terutama dari pihak universiti, Perpustakaan Negara, Institut Terjemahan Negara dan Kementerian Pendidikan Malaysia bagi menggalakkan para pelajar dan pensyarah membuat penyelidikan dengan membiayai sepenuhnya projek tersebut. Sepertimana yang kita maklum, asas tradisi keilmuan ini telah mengakar dan merimbun pada zaman kesultanan Melaka. Raja-raja ketika itu turut sama menyumbang dengan menjadikan istana-istana sebagai tempat pertemuan alim ulama dan di situlah mereka berbincang mengenai hal-hal agama. Tradisi ini telah berkembang sehingga kini dan menjadi tanggungjawab generasi kini mempergiatkan lagi usaha supaya Malaysia menjadi pusat tumpuan para sarjana dari seluruh dunia.

Dalam meningkatkan tradisi keilmuan, sikap individu itu sendiri amat penting. Tradisi ilmu tidak akan berjaya hanya bersandarkan kepada bentuk fizikal bangunan institusi pendidikan tersebut dengan segala kemudahannya. Malahan yang lebih utama ialah kesedaran orang awam dalam menghargai ilmu dan budaya membaca yang tinggi. Kadar membaca di kalangan masyarakat Malaysia belum boleh dibanggakan lagi. Di negara-negara maju, kita boleh lihat masyarakatnya sentiasa berkepit dengan buku di mana-mana sahaja. Keadaan ini belum lagi berlaku di negara kita. Kalau adapun mungkin sebilangan kecil sahaja atau membaca bahan-bahan bacaan berunsur hiburan.

Sepatutnya kita mengambil manfaat sebanyak mungkin dalam dunia teknologi maklumat bagi menjana ilmu. Melalui internet, kita boleh mendapat bahan-bahan ilmu dengan mudah dan cepat, mengetahui buku-buku terbaru dalam pasaran dan tesis-tesis yang telah dibuat di universiti-universiti di seluruh dunia. Secara ringkasnya, tradisi keilmuan perlu penyegaran semula dan ia memerlukan sokongan semua pihak terutama mereka yang bergelar ulama, sarjana dan pemikir.

Ulama yang sebenarnya adalah ulama karyawan yang menulis buku-buku untuk generasinya dan generasi kemudian. Perkara ini disentuh oleh Abu Hasan Ali al-Nadwi kepada salah seorang anak muridnya dengan menyebutkan bahawa beliau menulis buku bukan untuk dirinya atau mengaut keuntungan tetapi untuk generasi kamu dan generasi selepas kamu.

http://www.mindamadani.my/content/view/32/3

Selasa, April 14, 2009

Menulis Tradisi Ulama Yang Terlupakan

Sejak kecil, orang tua kita mendidik dan melatih kita untuk bisa berbicara dan menulis. Lebih jauh lagi, dapat menulis dan membaca lebih baik. Kita pun dimasukkan ke sekolah dan didik untuk mendapatkan ilmu yang lebih. Dengan menulis pun kita dapat mencurahkan apa yang kita rasakan. Maka tak salah ketika menulis itu jadi salah satu cara mengungkapkan keinginan. Terucap dalam goresan kata-kata yang terukir dan menjadi bagian kehidupan yang harus dijalankan. Iya, semuanya dapat kita raih dengan menulis. Bukankah para ulama terdahulu terkenal dengan tulisan-tulisannya?

Mengapa Harus Menulis?

Setiap hari, kita mendapat ilmu yang itu tak terhitung banyaknya. Maka kita perlu mengikatnya dengan tulisan agar ilmu tersebut tak terlupakan. Rasulullah s.a.w. telah mewasiatkan:

قَيِّدُوا الْعِلْمَ بِالْكِتَابِ رواه الطبراني والحاكم وصححاه ووافقه الألباني

“Ikatlah ilmu dengan tulisan.” (Riwayat Tabrani dan Hakim, keduanya menyatakan sebagai hadis sahih dan disetujui oleh Al-Albani)

Bayangkan, apa jadinya apabila ilmu itu tidak ditulis? Tentu gambaran yang sangat buruk jadinya. Contoh nyata, ketika Abu Bakar r.a. atas usulan Umar al-Khattab r.a. memerintahkan Zaid bin Tsabit r.a. agar mengumpulkan al-Quran yang masih berada di dada-dada para sahabat, untuk dituliskan atau dibukukan. Karena kekuatiran Umar al-Khattab r.a. pada masa itu. Kita bertanya, mengapa seorang khalifah kuatir? Karena pada masa itu, banyak huffazh (penghapal Al-Qur’an) yang gugur sebagai syuhada dalam peperangan. Dari situlah Umar al-Khattab r.a. melihat bahawa al-Quran itu perlu ditulis.

Dari kisah di atas, kita dapat memahami bahawa ilmu perlu diikat dengan tulisan. Karena pada dasarnya sesuatu itu tidak ada yang abadi, sebagaimana firman Allah سبحانه وتعلى

"Semua yang ada di bumi itu akan binasa." (Surah Ar-Rahman: 26)

Jadi, mengapa enggan mengikat ilmu dengan menulis?

Berkaitan dengan menulis, seorang dai sering berpikiran sempit. Ia memandang dakwah itu hanya di atas mimbar. Namun karakter setiap orang berbeda. Ada kalanya seseorang mahir atau lihai di atas mimbar tapi tidak mahir menulis. Demikian pula sebaliknya. Maka ketika seseorang tidak mampu menyampaikan ceramah di atas mimbar, setidaknya ia bisa menulis artikel atau buku. Dengannya, dia dapat menyampaikan apa yang tak mampu diutarakannya di atas mimbar. Dan ketika pemikiran itu sudah ada pada diri setiap muslim atau dai khususnya, tentu 'tradisi' ulama itu dapat lestari.

Menulis, Tabungan Akhirat

Menulis adalah bagian dari amal jariyah. Namun syaratnya, seorang penulis melakukannya ikhlas karena Allah سبحانه وتعلى semata. Sebagaimana sabda Rasulullah صلى الله عليه وسلم yang berbunyi:

إِذَا مَاتَ اْلإِنْسَانُ اِنْقَطَعَ عَنْهُ عَمَلُهُ إِلاَّ مِنْ ثَلاَثَةٍ صَدَقَةٌ جَارِيَةٌ أَوْ عِلْمٌ يُنْتَفَعُ بِهِ أَوْ وَلَدٌ صَالِحٌ يَدْعُوْ لَهُ

“Apabila manusia meninggal dunia maka terputus darinya amalannya, kecuali tiga perkara; sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat, dan anak shaleh yang mendoakannya.” (Riwayat Muslim)

Bukankah menulis itu ilmu yang bermanfaat? Mari perbanyak tabungan akhirat dengan menulis sejak sekarang.

Perlukah Bakat dalam Menulis?

Bakat menulis sering dijadikan alasan untuk tidak menulis. Padahal para ulama terdahulu tidak pernah mempersoalkan bakat dalam menulis. Tapi yang terpenting adalah keinginan dan minat yang besar dalam belajar. Contoh, Imam Malik menulis kitab Al-Muwatta' sementara beliau dalam pejalanan. Jika kita melihat, beliau tidak memiliki bakat besar dalam menulis, tapi beliau mempunyai kemauan kuat dalam menulis sehingga sepintas beliau nampak seperti orang yang berbakat besar dalam menulis. Maka wajarlah jika lahir karya-karya yang besar dari tangan beliau yang sampai sekarang masih bermanfaat bagi kaum muslimin.

Begitu juga dengan Imam Bukhari, penulis kitab Sahih Bukhari. Beliau menuliskan kitab tersebut bukan karena bakat, tetapi sekali lagi karena kemauan dan keinginan yang sangat besar dalam menulis dan menyebarkan ilmu beliau.

Nah, dari pernyataan tersebut kita dapat memahami bahwasanya bakat itu tak akan lahir jika tak ada kemauan. Karena dari kemauan itu, maka bakat pun lahir.

Katakanlah Anda dan semua orang memvonis diri mereka tidak berbakat, maka menulis artikel atau buku hanya akan tinggal mimpi belaka. Jika kita sudah lebih dulu memvonis diri kita tak berbakat menulis, tak mampu menulis, tak ada waktu menulis, tak ada ide untuk ditulis, maka jangan harap kita bisa menelurkan karya tulis.

Soal mampu atau tidak mampu, berbakat atau tidak, kadang itu hanya soal konstruksi mental yang keliru. Jika konstruksi mental sudah tidak pas, biasanya kita akan sulit melihat peluang-peluang yang bisa kita manfaatkan untuk merealisasikan gagasan-gagasan kita. Jadi, pada kesempatan pertama ini, penting sekali untuk membenahi dulu keyakinan kita, bahwa menulis buku atau artikel itu tidak sesulit yang kita duga, atau tidak memerlukan kemampuan-kemampuan yang melebihi rata-rata orang.

Cara Menulis Artikel Dakwah

Beranjak dari firman Allah سبحانه وتعلى yang berbunyi, artinya:

"Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan." (Surah Al-'Alaq: 1)

Ya, ayat di atas menunjukkan suatu perintah yang menyerukan kita untuk membaca. Kaitannya dengan menulis ialah membaca itu sendiri, sebagaimana ibarat perkataan yang mengatakan bahwasanya membaca tanpa menulis ibarat orang yang memiliki makanan dan dibiarkannya tanpa memakannya. Sedangkan menulis tanpa membaca ibarat mengeruk air dari sumur yang kering. Tidak membaca dan juga tidak menulis, ibarat orang yang mati di atas lumbung padi.

Jika membaca sudah menjadi kebiasaan, sudah menjadi tuntutan, akan muncul keinginan menulis. Segala sesuatu yang dibaca akan merangsang pendapat kita, baik yang berlawanan maupun yang sejalan dengan isi tulisan. Jika selama atau sesudah membaca sebuah tulisan, timbul perasaan, “Saya juga bisa,” Atau, “Ah, pendapat ini salah.” Insya Allah, bibit kepenulisan mulai mekar berkembang, dan perlu penyaluran segera. Jangan dibatasi dengan “ingin menulis” tanpa pernah mencobanya satu kali pun.

Selanjutnya adalah tumbuhkan kegemaran dan keterampilan menulis. Langkah-langkah ke arah itu, adalah sebagai berikut:

1. Tulislah apa yang ingin kita tulis pada waktu keinginan itu tiba-tiba muncul. Jangan dibiarkan menunggu hingga keinginan itu lenyap kembali. Calon penulis professional akan selalu menyiapkan catatan atau skema singkat, apabila keinginan menulis tiba-tiba muncul. Keinginan menulis tiba-tiba, berupa embrio apa-apa yang akan ditulis, disebut juga ilham, atau apa saja namanya, akan muncul di mana saja. Di perjalanan, di tempat kerja, di bus kota, di warung, dan lain-lain. Secarik kertas yang tersedia di saku kemeja mungkin akan menjadi penampung terpenting pertama dalam situasi dan kondisi mendadak. Atau ingatan yang kuat ikut berperan sebagai terminal gagasan.

2. Luangkan waktu khusus untuk menuliskan apa-apa yang sudah tercatat atau terpikirkan.

3. Jika waktu luang sudah ada, gagasan dan ilham sudah berhasil dituangkan, maka jadilah Anda seorang penulis.