Sabtu, September 27, 2008

Bergaul Dengan Ulama

Di dalam kitab al-Fushul al-‘Ilmiyyah karya Habib Abdullah bin Alwi al-Haddad, pada fasal 32 menyebut bahawa terdapat beberapa tujuan manusia dalam bergaul dengan orang-orang terpilih (ulama) antaranya:

• Yang paling tinggi dan dan utama adalah mereka yang bersahabat duduk dan bergaul dengan mereka kerana tujuan untuk belajar dari ilmu-ilmu mereka, beradab dengan adab mereka, menyaksikan akhlaq mereka yang mulia dan sifat mereka yang terpuji, amal-amal mereka yang soleh dan juga perkataan-perkataan mereka yang baik. Seterusnya ia cuba
berusaha bersungguh-sungguh setiap waktu untuk mencontohi sifat-sifat
tersebut, berakhlaq dan beramal sholeh seperti mereka. Tiada niat dan
tujuan selain dari itu.

• Golongan seterusnya adalah mereka yang bershahabat, duduk bersama
mereka, bargaul disebabkan rasa kecintaan kepada mereka dan para sifat
mereka yang mengutamakan agama Allah, menegakkan hukum-hukumnya,
menyibukkan diri dengan mengerjakan ketaatan kepadaNya berupa ilmu-ilmu yang bermanfaat, akhlaq yang baik dan amal-amal yang sholih. Ia mencintai mereka semua kerana perkara tersebut dan ingin selalu bergaul dengan mereka serta menuntut diri untuk beramal dan berakhlaq seperti mereka sekadar yang dimungkinkan oleh kelapangan waktu dan dimudahkan oleh keadaan. Dia akan menyesal atas ketidakmampuan ia lakukan seperti mereka dan sangat menginginkan agar beroleh taufiq dan kesempatan untuk itu. Mereka inilah sebagaimana yang disebut dalam hadis:
المرء مع من أحب
Seseorang itu bersama yang di cintainya
من تشبه بقوم فهو منهم
Barangsiapa yang bertasybbuh dengan sesuatu kaum maka ia termasuk dari kalangan mereka.

Ada pula yang bershahabat dan bergaul dengan para ulama dan solehin ini kerana mengharapkan barakah dan doa-doa dari mereka, tanpa mempunyai tujuan atau niat untuk mencontohi akhlaq mereka atau meniru perjalanan hidup mereka. Pun begitu mereka tetap tidak luput dari mendapat keberkatan dan kebaikan dari mereka. Mereka termasuk dalam maksud sepotong hadis qudsi:
هم القوم لا يشقى بهم جليسهم
Mereka itulah kaum yang tidak seorangpun yang duduk dengan mereka akan tertimpa kecelakaan.

Dengan berkat pergaulan itu, membentengi dirinya dari kaum yang zalim, baik dari syaitan-syaitan kalangan manusia dan juga dari jin.

Ada golongan yang bergaul dengan para ulama’ dan solehin ini semata-mata dengan niat supaya diketahui orang. Semoga dengan cara begitu mereka boleh melibatkan diri dalam urusan-urusan yang bercanggah dengan syariat dan lain-lain. Disebabkan orang ramai mengetahui bahawa mereka dekat dan sering bergaul dengan para solehin tersebut, maka tentunya orang ramai tidak bersangka buruk kepada mereka atau berani menuduhnya telah melanggar perkara yang diharamkan syariat. [Pendekatan golongan ini cuba menangguk di air yang keruh]. Golongan inilah yang disebut oleh Imam al-Ghazali dalam bab riya’ iaitu golongan yang berpura-pura mengerjakan pelbagai ketaatan kepada Allah agar dikenal sebagai seorang yang taat. Dengan begitu memungkinkan dia mengerjakan
perbuatan durjana. [Golongan bertopengkan agama]

نسأل الله العافية والحفظ فإنه خير الحافظين

Semoga kita termasuk dalam kategori pertama, kedua atau sekurang-kurangnya yang ketiga. Sesungguhnya Nabi صلى الله عليه وسلم bersabda (maksudnya): “Dari Abu Musa رضي الله عنه dari Nabi صلى الله عليه وسلم, baginda bersabda: Perumpamaan berkawan dengan orang soleh dan berkawan dengan orang yang jahat adalah seperti orang yang membawa wangian kasturi dan peniup api tukang besi. Orang yang membawa kasturi, samada akan memberikannya kepadamu, atau engkau membeli darinya atau engkau akan mendapati bau harum daripadanya. Sedangkan orang yang meniup api tukang besi, samada dia akan membakar pakaianmu, atau kamu akan mendapati bau yang busuk darinya.

Semoga kita beroleh pelbagai manfaat dari menghadiri majlis, bergaul dan duduk bersama para ulama yang solehin. Semoga keberkatan dari ilmu, amal, akhlaq, asrar dan anwar mereka itu mengalir kepada kita yang serba dhaif.

Selasa, September 23, 2008

Hikmah Dari Kisah Waliyullah

Dunia tasawuf mengenal banyak cerita sufi. Sebahagian dari cerita itu termuat dalam kitab Tadzkiratul Awliya, Kenangan Para Wali, yang ditulis oleh Fariduddin Attar. Buku ini ditulis dalam bahasa Persia, meskipun judulnya ditulis dalam bahasa Arab. Selain bererti kenangan atau ingatan, kata tadzkirah dalam bahasa Arab juga bererti pelajaran. Sehingga Tadzkiratul Awliya bererti pelajaran yang diberikan oleh para wali.

Attar mengumpulkan kisah para wali; mulai dari Hasan Al-Bashri, sufi pertama, sampai Bayazid Al-Busthami. Dari Rabiah Al-Adawiah sampai Dzunnun Al-Mishri. Selain buku ini, Attar juga menulis buku cerita sufi berjudul Manthiquth Thayr, Musyawarah Para Burung. Berbeza dengan kitab pertama yang berisi cerita para tokoh sufi, kitab ini berbentuk novel dan puisi sufi. Sebahagian besar ceritanya bersifat metaforis.

Fariduddin dijuluki Attar (penjual wewangian), kerana sebelum menjadi sufi ia memiliki hampir semua toko ubat di Mashhad, Iran. Dahulu, orang yang menjadi ahli farmasi juga sekaligus menjadi penjual wewangian. Sebagai pemilik toko farmasi, Attar terkenal kaya raya.

Sampai suatu hari, datanglah seorang lelaki tua. Lelaki itu bertanya, "Dapatkah kau tentukan bila kau meninggal dunia?" "Tidak," jawab Attar kebingungan. "Aku dapat," ucap lelaki tua itu, "saksikan di hadapanmu bahawa aku akan mati sekarang juga." Saat itu juga lelaki renta itu terjatuh dan menghembuskan nafasnya yang terakhir. Attar terkejut. Ia berpikir tentang seluruh kekayaan dan maut yang mengancamnya. Ia ingin sampai pada kedudukan seperti lelaki tua itu; mengetahui bila ajal akan menjemput. Attar lalu meninggalkan seluruh pekerjaannya dan belajar kepada guru-guru yang tidak diketahui. Menurut shahibul hikayat, ia pernah belajar di salah satu pesantren di samping makam Imam Ridha as, di Khurasan, Iran. Setelah pengembaraannya, Attar kembali ke tempat asalnya untuk menyusun sebuah kitab yang ia isi dengan cerita-cerita menarik.

Tradisi mengajar melalui cerita telah ada dalam kebudayaan Persia. Jalaluddin Rumi mengajarkan tasawuf melalui cerita dalam kitabnya Matsnawi-e Ma'nawi. Penyair sufi Persia yang lain, Sa'di, juga menulis Gulistan, Taman Mawar, yang berisi cerita-cerita penuh pelajaran. Demikian pula Hafizh dan beberapa penyair lain. Tradisi bertutur menjadi salah satu pokok kebudayaan Persia.

Kebudayaan Islam Indonesia juga mengenal tradisi bercerita. Islam yang pertama datang ke nusantara adalah Islam yang dibawa oleh orang-orang Persia lewat jalur perdagangan sehingga metode penyebaran Islam juga dilakukan dengan bercerita. Mereka menggunakan wayang sebagai media pengajaran Islam.

Dalam pengantar Tadzkiratul Awliya, Attar menjelaskan mengapa ia menulis buku yang berisi cerita kehidupan para wali. Alasan pertama, tulis Attar, kerana Al-Quran pun mengajar dengan cerita. Surat Yusuf, misalnya, lebih dari sembilan puluh peratus isinya, merupakan cerita.

Terkadang Al-Quran membangkitkan keingintahuan kita dengan cerita: Tentang apakah mereka saling bertanya? Tentang cerita yang dahsyat, yang mereka perselisihkan. (QS. An-Naba; 1-3). Bagian awal dari surat Al-Kahfi bercerita tentang para pemuda yang mempertahankan imannya: Ingatlah ketika pemuda-pemuda itu mencari tempat berlindung ke dalam gua lalu mereka berdoa: Wahai Tuhan kami, berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami ini. (QS. Al-Kahfi; 10) Surat ini dilanjutkan dengan kisah pertemuan Nabi Musa dan Nabi Khidhir, diteruskan dengan riwayat Zulkarnain, dan diakhiri oleh cerita Rasulullah saw.

Demikian pula surat sesudah Al-Kahfi, yaitu surat Maryam, yang penuh berisi cerita; Dan kenanglah kisah Maryam dalam Al-Quran. Ketika ia menjauhkan diri dari keluarganya ke satu tempat di sebelah timur. (QS. Maryam; 16) Al-Quran memakai kata udzkur yang selain bererti "ingatlah" atau "kenanglah" juga bererti "ambillah pelajaran." Attar mengikuti contoh Al-Quran dengan menamakan kitabnya Tadzkiratul Awliya.

Alasan kedua mengapa cerita para wali itu dikumpulkan, tulis Attar, adalah kerana Attar ingin mendapat keberkahan dari mereka. Dengan menghadirkan para wali, kita memberkahi diri dan tempat sekeliling kita. Sebuah hadis menyebutkan bahawa di dunia ini ada sekelompok orang yang amat dekat dengan Allah swt. Bila mereka tiba di suatu tempat, kerana kehadiran mereka, Allah selamatkan tempat itu dari tujuh puluh macam bencana. Para sahabat bertanya, "Ya Rasulallah, siapakah mereka itu dan bagaimana mereka mencapai derajat itu?" Nabi yang mulia menjawab, "Mereka sampai ke tingkat yang tinggi itu bukan kerana rajinnya mereka ibadat. Mereka memperoleh kedudukan itu kerana dua hal; ketulusan hati mereka dan kedermawanan mereka pada sesama manusia."

Itulah karakteristik para wali. Mereka adalah orang yang berhati bersih dan senang berkhidmat pada sesamanya. Wali adalah makhluk yang hidup dalam paradigma cinta. Dan mereka ingin menyebarkan cinta itu pada seluruh makhluk di alam semesta. Attar yakin bahawa kehadiran para wali akan memberkahi kehidupan kita, baik kehadiran mereka secara jasmaniah maupun kehadiran secara rohaniah.

Dalam Syarah Sahih Muslim, Imam Nawawi menjelaskan dalil dianjurkannya menghadirkan orang-orang soleh untuk memberkati tempat tinggal kita. Ia meriwayatkan kisah Anas bin Malik yang mengundang Rasulullah saw untuk jamuan makan. Tiba di rumah Anas, Rasulullah meminta keluarga itu untuk menyediakan semangkuk air. Beliau memasukkan jari jemarinya ke air lalu mencipratkannya ke sudut-sudut rumah. Nabi kemudian solat dua rakaat di rumah itu meskipun bukan pada waktu solat.

Menurut Imam Nawawi, solat Nabi itu adalah solat untuk memberkati rumah Anas bin Malik. Imam Nawawi menulis, "Inilah keterangan tentang mengambil berkah dari atsar-nya orang-orang soleh." Sayangnya, tulis Attar dalam pengantar Tadzkiratul Awliya, sekarang ini kita sulit berjumpa dengan orang-orang soleh secara jasmaniah. Kita sukar menemukan wali Allah di tengah kita, untuk kita ambil pelajaran dari mereka. Oleh kerana itu, Attar menuliskan kisah-kisah para wali yang telah meninggal dunia. Attar memperkenalkan mereka agar kita dapat mengambil hikmah dari mereka. "Saya hanya pengantar hidangan," lanjut Attar, "dan saya ingin ikut menikmati hidangan ini bersama Anda. Inilah hidangan para awliya."

Attar lalu menulis belasan alasan lain mengapa ia mengumpulkan cerita para wali. Yang paling menarik untuk saya adalah alasan bahawa dengan menceritakan kehidupan para wali, kita akan memperoleh berkah dan pelajaran yang berharga dari mereka. Seakan-akan kita menemui para wali itu di alam rohani, kerana di alam jasmani kita sukar menjumpai mereka.

Seringkali kita juga lebih mudah untuk mendapatkan pelajaran dari cerita-cerita sederhana ketimbang uraian-uraian panjang yang ilmiah. Berikut ini sebuah cerita dari Bayazid Al-Busthami, yang insya Allah, dapat kita ambil pelajaran daripadanya; Di samping seorang sufi, Bayazid juga adalah pengajar tasawuf. Di antara jamaahnya, ada seorang santri yang juga memiliki murid yang banyak. Santri itu juga menjadi kyai bagi jamaahnya sendiri. Kerana telah memiliki murid, santri ini selalu memakai pakaian yang menunjukkan kesolehannya, seperti baju putih, serban, dan wewangian tertentu.

Suatu saat, muridnya itu mengadu kepada Bayazid, "Tuan Guru, saya sudah beribadat tiga puluh tahun lamanya. Saya solat setiap malam dan puasa setiap hari, tapi anehnya, saya belum mengalami pengalaman rohani yang Tuan Guru ceritakan. Saya tak pernah saksikan apa pun yang Tuan gambarkan."
Bayazid menjawab, "Sekiranya kau beribadat selama tiga ratus tahun pun, kau takkan mencapai satu butir pun debu mukasyafah dalam hidupmu."
Murid itu hairan, "Mengapa, ya Tuan Guru?"
"Kerana kau tertutup oleh dirimu," jawab Bayazid.
"Bisakah kau ubati aku agar hijab itu tersingkap?" pinta sang murid.
"Bisa," ucap Bayazid, "tapi kau takkan melakukannya."
"Tentu saja akan aku lakukan," sanggah murid itu.
"Baiklah kalau begitu," kata Bayazid, "sekarang tanggalkan pakaianmu. Sebagai gantinya, pakailah baju yang lusuh, sobek, dan compang-camping. Gantungkan di lehermu kantung berisi kacang. Pergilah kau ke pasar, kumpulkan sebanyak mungkin anak-anak kecil di sana. Katakan pada mereka, "Hai anak-anak, barangsiapa di antara kalian yang mau menampar aku satu kali, aku beri satu kantung kacang." Lalu datangilah tempat di mana jamaah kamu sering mengagumimu. Katakan juga pada mereka, "Siapa yang mau menampar mukaku, aku beri satu kantung kacang!"
"Subhanallah, masya Allah, lailahailallah," kata murid itu terkejut.
Bayazid berkata, "Jika kalimat-kalimat suci itu diucapkan oleh orang kafir, ia berubah menjadi mukmin. Tapi kalau kalimat itu diucapkan oleh seorang sepertimu, kau berubah dari mukmin menjadi kafir."
Murid itu kehairanan, "Mengapa bisa begitu?"
Bayazid menjawab, "Kerana kelihatannya kau sedang memuji Allah, padahal sebenarnya kau sedang memuji dirimu. Ketika kau katakan: Tuhan mahasuci, seakan-akan kau mensucikan Tuhan padahal kau menonjolkan kesucian dirimu."
"Kalau begitu," murid itu kembali meminta, "berilah saya nasihat lain."
Bayazid menjawab, "Bukankah aku sudah bilang, kau takkan mampu melakukannya!"

Cerita ini mengandung pelajaran yang amat berharga. Bayazid mengajarkan bahawa orang yang sering beribadat mudah terkena penyakit ujub dan takabur. "Hati-hatilah kalian dengan ujub," pesan Iblis. Dahulu, Iblis beribadat ribuan tahun kepada Allah. Tetapi kerana takaburnya terhadap Adam, Tuhan menjatuhkan Iblis ke derajat yang serendah-rendahnya.

Takabur dapat terjadi kerana amal atau kedudukan kita. Kita sering merasa menjadi orang yang penting dan mulia. Bayazid menyuruh kita menjadi orang hina agar ego dan keinginan kita untuk menonjol dan dihormati segera hancur, yang tersisa adalah perasaan tawadhu dan kerendah-hatian. Hanya dengan itu kita bisa mencapai hadirat Allah swt.

Orang-orang yang suka mengaji juga dapat jatuh kepada ujub. Mereka merasa telah memiliki ilmu yang banyak. Suatu hari, seseorang datang kepada Nabi saw, "Ya Rasulallah, aku rasa aku telah banyak mengetahui syariat Islam. Apakah ada hal lain yang dapat kupegang teguh?" Nabi menjawab, :"Katakanlah: Tuhanku Allah, kemudian ber- istiqamah-lah kamu."

Ujub seringkali terjadi di kalangan orang yang banyak beribadat. Orang sering merasa ibadat yang ia lakukan sudah lebih dari cukup sehingga ia menuntut Tuhan agar membayar pahala amal yang ia lakukan. Ia menganggap ibadat sebagai investasi.
Orang yang gemar beribadat cenderung jatuh pada perasaan tinggi diri. Ibadat dijadikan cara untuk meningkatkan statusnya di tengah masyarakat. Orang itu akan amat tersinggung bila tidak diberikan tempat yang memadai statusnya. Sebagai seorang ahli ibadat, ia ingin disambut dalam setiap majlis dan diberi tempat duduk yang paling utama.

Tulisan ini saya tutup dengan sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam musnad-nya; Suatu hari, di depan Rasulullah saw Abu Bakar menceritakan seorang sahabat yang amat rajin ibadatnya. Ketekunannya menakjubkan semua orang. Tapi Rasulullah tak memberikan komentar apa-apa. Para sahabat kehairanan. Mereka bertanya-tanya, mengapa Nabi tak menyuruh sahabat yang lain agar mengikuti sahabat ahli ibadat itu. Tiba-tiba orang yang dibicarakan itu lewat di hadapan majlis Nabi. Ia kemudian duduk di tempat itu tanpa mengucapkan salam. Abu Bakar berkata kepada Nabi, "Itulah orang yang tadi kita bicarakan, ya Rasulallah." Nabi hanya berkata, "Aku lihat ada bekas sentuhan setan di wajahnya."

Nabi lalu mendekati orang itu dan bertanya, "Bukankah kalau kamu datang di satu majlis kamu merasa bahawa kamulah orang yang paling soleh di majlis itu?" Sahabat yang ditanya menjawab, "Allahumma, na'am. Ya Allah, memang begitulah aku." Orang itu lalu pergi meninggalkan majlis Nabi.

Setelah itu Rasulullah saw bertanya kepada para sahabat, "Siapa di antara kalian yang mau membunuh orang itu?" "Aku," jawab Abu Bakar. Abu Bakar lalu pergi tapi tak berapa lama ia kembali lagi, "Ya Rasulallah, bagaimana mungkin aku membunuhnya? Ia sedang ruku'." Nabi tetap bertanya, "Siapa yang mau membunuh orang itu?" Umar bin Khaththab menjawab, "Aku." Tapi seperti juga Abu Bakar, ia kembali tanpa membunuh orang itu, "Bagaimana mungkin aku bunuh orang yang sedang bersujud dan meratakan dahinya di atas tanah?" Nabi masih bertanya, "Siapa yang akan membunuh orang itu?" Imam Ali bangkit, "Aku." Ia lalu keluar dengan membawa pedang dan kembali dengan pedang yang masih bersih, tidak berlumuran darah, "Ia telah pergi, ya Rasulullah." Nabi kemudian bersabda, "Sekiranya engkau bunuh dia. Umatku takkan pecah sepeninggalku...."

Dari kisah ini pun kita dapat mengambil hikmah: Selama di tengah- tengah kita masih terdapat orang yang merasa dirinya paling soleh, paling berilmu, dan paling benar dalam pendapatnya, pastilah terjadi perpecahan di kalangan kaum muslimin. Nabi memberikan pelajaran bagi umatnya bahawa perasaan ujub akan amal soleh yang dimiliki adalah penyebab perpecahan di tengah orang Islam. Ujub menjadi penghalang naiknya manusia ke tingkat yang lebih tinggi. Penawarnya hanya satu, belajarlah menghinakan diri kita. Seperti yang dinasihatkan Bayazid Al-Busthami kepada santrinya.

Jumat, September 19, 2008

Syeikh Abdul Qadir Isa, Dari Kemewahan Kepada Kezuhudan

Beliau ialah Syeikh Abdul Qadir bin Abdillah bin Qasim bin Muhammad bin Isa Azizy Al-Halabi As-Syazili. Nasabnya bersambung kepada Syeikh Umar Al-Ba’aj yang masih keturunan Imam Husein ra.

Beliau dilahirkan di kota Halab, Syria pada tahun 1338H/1920M dari kedua orang tua yang biasa–biasa saja, bukan keturunan ulama. Beliau hidup dengan senang dan serba berkecukupan bersama kedua orang tuanya.

Masa Muda Syeikh

Di awal masa mudanya, beliau sangat menyukai kegiatan olahraga dan pramuka. Beliau juga senantiasa mengenakan pakaian yang mewah, dan memakai minyak wangi yang paling mahal.

Ketika mendapat Hidayah Allah, beliau tidak lagi suka dengan gemerlap dan gebyarnya dunia. Ketika beliau berpaling dari dunia, cara hidupnya berubah total tidak sebagaimana kebiasaannya dulu yang senantiasa hidup dalam kelalaian dan kesenangan dunia. Kemudian beliau mendekatkan diri dan berserah kepada Allah.

Perjalanannya dalam mencari Ilmu

Beliau diberikan kecintaan menuntut ilmu, kemudian bersuhbah dengan para ulama di masanya, diantara guru-gurunya adalah: Syeikh Muhammad Zumar, dan Syeikh Ahmad Muawwad.

Pada tahun 1949 beliau aktif menjadi seorang pendidik di Madrasah Asy-Syubaniyah, beliau mengajar disana selama enam tahun.

Disela-sela kesibukan beliau sebagai sorang pendidik, beliau juga seorang imam dan khotib di Masjid Hamad.

Perjalanan spritualnya

Sebelum beliau bergabung dengan madrasah Asy–Syubaniyah, beliau pernah bersuhbah pada Syeikh Hasan Hasani, seorang Syeikh Tarekat Al–Qodiriyah. Kemudian beliau menempuh perjalanan spritualnya dibawah didikan dan gemblengannya hingga akhirnya ia di beri izin untuk mengembangkan tarekat ini. Dan ditengah-tengah suhbahnya beliau tetap mengajar di madrasah Syubaniyah.

Ketika beliau masih menuntut ilmu di madrasah Syubaniyah, beliau terkenal dengan sifat-sifatnya yang baik, dan budi pekertinya yang luhur, semangatnya yang tak pernah pantang menyerah, semua itu menunjukkan akan kepribadiannya yang baik. Maka tak heran meskipun beliau masih menjadi seorang pelajar, banyak teman-teman di madrasahnya berada dalam bimbingan dan irsyadatnya.

Diantara tanda ketinggian semangatnya dan kejujuran keinginannya untuk mendapatkan cinta dan keridhaan Allah, gelar masyikhoh tidak membuatnya sombong (gurur), dan tidak pernah merasa cukup dengan apa yang telah diperolehnya berupa ketinggian dan kedudukannya, maka beliau senantiasa mencari seorang syekh yang kamil yang dapat mengenalkan dirinya kepada Allah. Tentang hal ini ia berkata:

“Aku pernah membaca dalam kitab syarah Al-Hikam karya Ibnu Ajibah, aku melihat didalamnya ada sesuatu yang aku sendiri belum merealisasikannya- meskipun pada saat itu aku sudah menjadi seorang Syekh, pada saat itu aku sadar sekali bahwa aku harus bersuhbah dengan seorang syekh yang kamil”.

Di kota Halab beliau belum mendapatkan apa yang diinginkannya, maka beliau memutuskan untuk pergi ke Damaskus. Disana beliau bertemu dengan para ulama setempat, akan tetapi dari sekian banyak ulama yang dijumpainya, beliau belum mendapatkan seorang syekh yang menjadi dambaannya. Lalu beliau berulang-ulang menziarahi kuburan Syekhul akbar Muhyiddin Bin Arabi r.a. lalu beliaupun mendapatkan ilham/petunjuk untuk bersuhbah kepada Syekh Muhammad Al-Hasyimi, salah seorang Syekh Thariqoh Asy-Syaziliyah. Lalu beliau mencarinya, dan mendapatkan syekh Muhammad Al-Hasyimi berada di masjid Al-Umawi di Damaskus sedang memberikan pembahasan ilmu tauhid kepada beberapa orang muridnya. Beliaupun mendatangi majlis Syekh Al-Hasyimi dan memperkenalkan dirinya, lalu Syekh Al-Hasyimi berkata kepadanya: “Engkau adalah orang yang paling akhir datang, dan Insya Allah engkau akan menjadi orang pertama diantara mereka, ketahuilah sekian lama aku telah lama menunggumu”.

Maka sempurnalah keinginannya untuk bersuhbah dengan seorang syekh yang kamil, beliau bersuhbah dengan Syekh Muhammad Al-Hasyimi tahun 1952 sampai Syekh Muhammad Al-Hasyimi wafat tahun 1961 M.

Ketika Syekh Al Hasyimi melihat pada diri Syekh Abdul Qodir Isa kemampuan untuk membimbing, maka beliau mengijazahkan wirid am dan khas dalam tarekat syaziliyah, sebagaimana diizinkan pula untuk membimbing dan mentarbiyah. hal itu terjadi pada tahun 1338 H / 1958.

Syekh Abdul Qodir Isa ketika itu masih menjadi imam dan khotib di masjid Sahah Hamad sampai akhirnya beliau ditempatkan di Masjid Al-Adiliyah, kemudian disana beliau membuka majlis zikir setiap hari kamis setelah shalat isya.

Syekh memakmurkan Masjid Al-Adiliyah dengan majlis-majlis ilmu dan zikir, hingga tersebarlah kemasyhurannya kesemua pelosok negeri, maka berbondong-bondonglah orang-orang belajar kepada beliau dengan berbagai macam tingkat keilmuan mereka. Setelah itu tersebar luaslah Tarekat yang beliau pimpin di sebagian besar wilayah Syiria, bahkan menyebarluas sampai ke negara-negara tetangga seperti: Yordan, Turki, Libanon, dan Irak. Dan terus menyebarluas kemasyhurannya sampai hampir tidak ada satu negarapun di dunia ini, melainkan terdapat para ikhwan dan murid-murid syekh. Dan tarekat ini pun sampai juga ke negeri Kuwait, Saudi Arabiyah, Maroko, Aprika selatan, Hindia, Pakistan, Inggris, Belgia, Prancis, Kanada, Amerika, dan negara-negara lainnya. Semua ini menunjukkan penguasaan Syekh yang luas dalam bidang ma’rifat, tarbiyah dan irsyad.

Syekh merupakan seorang pembaharu pertama dalam tarekat sufiyah secara umum dan tarekat syaziliyah secara khusus. Hal ini terbukti dari buku beliau yang berulang kali dicetak ulang dan diterjemahkan kedalam bahasa inggeris, turki, indonesia dan melayu hingga nama beliau terkenal di mana-mana.

Ketinggian maqom syekh terbukti dengan banyaknya murid-murid beliau dari berbagai macam tingkat pendidikan dari setiap negara. Murid-murid beliau laksana penyambung lidah beliau dalam dunia tarekat, karena Syekh tidak meninggalkan kekayaan ilmiyah kecuali buku (Haqoiq an At- Tasawuf) saja. Itu semua disebabkan kewajiban-kewajiban da’wah yang harus diperbaiki yang berada dipundaknya dalam rangka menyebarkan tarekat yang benar yang sesuai dengan Alquran dan Sunnah. Masalah ini telah disebutkan dalam lembaran-lembaran buku beliau.

Inti dari manhaj beliau dan apa yang ingin beliau sampaikan kepada orang-orang, telah dituangkan dan jelaskan dalam bukunya ”Haqoiq an An- Tasawuf ” di mana buku ini sebagai pembuka dalam memahami ilmu syariat, tarekat dan hakikat. Hingga banyak orang menerima dan mengambil manfaat dari kitab ini sesuai dengan tingkat pendidikan mereka.

Karamah Syeikh

Diceritakan bahwa syeikh memiliki sejumlah karamah dan khusyufat (kepekaan spiritual) yang nyata, akan tetapi beliau menepis semua hal itu, bahkan senantiasa mengingatkan para murid agar tidak terjebak pada karamat dan khusyufat, dan beliau senantiasa menegaskan bahwa: “Karamat yang paling besar adalah istiqomah terhadap syariat Allah SWT”. Dan definisi tarekat menurut syekh adalah: beramal menurut syariat”. Ketika beliau mendefinisikan tasawuf, beliau berkata: “Tasawuf semuanya adalah akhlak, barang siapa yang bertambah akhlaknya maka bertambah pula nilai ketasawufannya”.

Selama lima tahun beliau mendapat kemuliaan tinggal di kota Madinah berdekatan dengan maqam Rasulullah Saw, kemudian menetap di Yordan tepatnya di kota Aman untuk berda’wah (menyeru kepada Allah), apa yang dilakukan beliau sebagaimana perilaku para Siddiqin al-mutahaqqiqin yang bila singgah di suatu tempat, masyarakat setempat senantiasa mengambil manfaat dari ilmu, prilaku, dan da’wahnya.

Pada tahun 1991 beliau pergi ke Turki mengunjungi salah seorang muridnya Sayyid Syekh Ahmad Fathullah, salah seorang khalifah tarekat. Ketika disana syekh terkena sakit, dan penyakitnya semakin parah, kemudian beliau dirawat di salah satu rumah sakit di kota Mar-asy, setelah itu beliau dipindahkan ke salah satu rumah sakit di kota Istambul.

Para doktor spesialis yang menangani syekh merasa heran, karena tidak sedikitpun tampak diwajah Syekh adanya rasa sakit, beliau diam, tanpa mengeluh sedikitpun. Hati, mata hati, dan seluruh tubuhnya tenggelam merasakan kebesaran dan mahabbah Allah Swt.

Salah seorang putra Syekh ingin menenangkan perasaan, dan kesadaran Syekh, dan dari masa komanya yang panjang, juga dari kesehatan akalnya, karena sejak sakit beliau tidak berbicara dengan siapapun. Sebelum Syekh sakit beliau selalu memberikan pendidikan khusus dengan putranya ini, karena itulah putranya bertanya tentang bait syair yang pernah didengar dari bapaknya, untuk mengingatkan kepada yang hadir bahwa Allah selalu menangani (memelihara) orang-orang shalih. Alhamdulillah kondisi kesadaraan, kepekaan, dan akal syekh dalam keadaan normal. Diamnya Syekh dikarenakan beliau sedang hanyut dengan cinta Allah Swt. Lalu putranya membacakan bait syair yang berbunyi:

Hai orang yang bertanya kepadaku tentang Rasulullah,bagaimana ia lupa

Lupa itu ………………………………..

Kemudian ia berhenti, dan berkata kepada bapaknya, wahai bapakku tolong sempurnakan untukku bait syair ini, sambil mencandainya, lalu syekh menoleh kepadanya, dan menyempurnakan bait itu:

Lupa itu dari setiap hati yang lalai dan main-main

Lupa lubuk hatinya dari segala sesuatu

Maka ia lupa dari yang selain Allah

Beliau terus mengulang-ngulang bait syair ini: Lupa itu dari setiap hati yang lalai dan main-main

Kemudian mengalirlah air matanya dan menangis, setelah itu beliau tidak pernah berbicara dengan siapapun.

Wafatnya

Beliau wafat pada hari sabtu, jam 6 sore, tanggal 18 Rabiulakhir 1412H, bertepatan dengan tanggal 26 Januari 1991M. Beliau dimakamkan di samping sahabat Rasulullah yang agung Abu Ayyub Al–Anshari ra di Istanbul, Turki.

Dengan wafatnya beliau kaum muslimim merasa kehilangan seorang mursyid kamil, arif billah, dan tokoh spritual yang alim yang keberadaannya sangat diperlukan ummat. Semoga Allah merahmati dan menempatkan beliau disisiNya yang paling tinggi, dan menempatkan beliau di syurga yang luas bersama para Nabi, siddiqin, syuhada dan orang-orang soleh. Amin.

Selasa, September 16, 2008

Imam Muslim, Terlalu Banyak Makan Kurma

Imam Muslim ialah salah seorang ulama hadis besar yang enam yang memiliki kitab musnad hadis. Imam Muslim dilahirkan pada tahun 206H/820M yang berkat di Nisabur. Nama sebenarnya Abu Husain Muslim bin Hajjaj bin Muslim. Beliau berasal dari keturunan Bani Qusyair salah sebuah kabilah Arab.

Pengembaraan dan Kesukaannya Kepada Ilmu

Imam kita ini amat suka kepada ilmu dan amat menggemari bersua muka dengan ulama-ulama. Beliau belayar melintasi padang-padang pasir dan menyeberangi lautan. Segala tujuannya ialah menjumpai ulama-ulama terkenal pada masanya dan para cerdik pandai sezaman dengannya dan juga mereka yang bijaksana yang sewaktu dengannya. Beliau belayar ke Hijaz, Iraq, Mesir dan Syria. Beliau telah pergi ke Baghdad lebih dari sekali. Beliau telah mendapat banyak faedah dari penduduk-penduduknya. Dan kali terakhir pemergiannya ke Baghdad ialah pada tahun dua ratus lima puluh sembilan.

Dan bila masa Imam Bukhari telah datang ke Naisabur, pada masa itulah Imam Muslim banyak menghubunginya serta mengakui kelebihannya. Bahkan lebih dari itu, bila masa Imam Bukhari telah tinggal di Naisabur. Pada akhirnya, Imam Muslim terus berdamping dengannya, sebab itulah kita telah mendapatinya, mengikut jejak langkah serta mempunyai banyak kesan dari gurunya Imam Bukhari. Hal ini amat jelas dalam sahihnya.

Tetapi, walaupun beliau berguru dengannya, beliau tidak meriwayatkan dari riwayat-riwayatnya, kemungkinan besar kerana beliau merasa memadailah dengan apa yang telah dikarang oleh gurunya.

Dan sesungguhnya pelayaran-pelayarannya itu telah memudahkan kepadanya penemuan-penemuannya dengan bilangan besar dari ulama-ulama terkemuka dan bijaksana seperti Imam Ahmad bin Hanbal, Abdullah bin Salamah, Ibnu Rahawaih, Ibnu Mahran, Said bin Mansur dan ramai lagi.

Sememangnya Imam Muslim amat meminati ilmu hadis dari kecil lagi. Ketika beliau mula mendengar hadis dari umur amat muda sangat, iaitu pada tahun 218H. Keadaan sedemikian telah menjadikannya sebagai orang yang amat menguasai serta menunjukkan kebolehan dalam bidang ini. Ini semua telah melayakkannya menduduki tempat yang amat tinggi serta kedudukan amat mulia dan juga mencapai tahap amat istimewa dalam bidang tersebut.

Beginilah imam kita, amat meminati ilmu dan beginilah hasil-hasil ilmiahnya. Ialah pemberian yang tidak terhad mengenai hadis-hadis.

Kemegahannya

Imam Muslim, pada masa dahulu amat bermegah dengan apa yang telah dikurniakan oleh Allah kepadanya dari nikmat ilmu serta telah diberi hidayah bagi mencapai segala apa yang beliau telah usahakan. Beliau bermegah dengan perasaan syukur. Beliau pernah berkata, memuji sahihnya, ”Jika seluruh penghuni bumi ini menulis hadis selama dua ratus tahun, pasti huraian mereka berdasarkan sanad ini.

Sesungguhnya ini tidak syak lagi, beliau begit menjaga dan meneliti, peringatannya cukup tajam dan kukuh kajiannya dalam riwayat hadis. Dan dialah yang berkata: ”Saya tidak pernah meletakkan sesuatu melainkan dengan hujah atau meninggalkan sesuatu melainkan dangan hujah pula”.

Sifatnya Merendahkan Diri

Beliau amat suka menonjolkan kebenaran walau melalui orang lain, tujuan yang diperlukan dan dikehendaki ialah hanya kebenaran, bagi mengikut perintah Allah serta mencapai keredhaanNya. Kerana itulah, kita mendapaiti dengan sepenuh tawadhuk serta akhlak yang amat mulia menunjukkan kitabnya kepada para hafiz yang dipercayai semasa dengannya, bagi memberikan pendapat serta kritikan mereka mengenainya.

Imam Muslim berkata, ”Saya telah menunjukkan kitab saya ini kepada Abu Zara’ah Ar-Razi, segala apa yang diisyaratkan, bahawa ia mempunyai sesuatu kelemahan yang telah meninggalkannya dan segala apa yang beliau kata ialah sesungguhnya beliau adalah sahih dan tidak mempunyai apa kelemahan yang terbit darinya.”

Dan dengan segala kajian serta penapisan itu, beliau telah mencapai dua belas ribu hadis sahih, beliau telah tamat penulisannya dalam tempoh masa lima belas tahun.

Imam Muslim berkata lagi, ”Saya telah membentukkan kitab hadis ini, dari tiga rauts ribu hadis yang telah didengar”. Dengan ini, dia tidak meletakkan kesemua hadis sahih dalam kitabnya Sahih Muslim, tetapi beliau hanya meletakkan hadis-hadis yang telah mencapai tahap ijmak mengikut ilmu dan penguasaannya.

Kerana itu kita dapatinya berkata, ”Bagi saya, bukan setiap apa yang saya telah dapati sahih, saya hanya telah memuatkan apa yang telah mencapai darjat ijmak”. Beginilah keadaan Imam Muslim dan sifatnya dari hal menjaga, meneliti dan juga dia mempunyai pandangan mengkaji serta menyelidik.

Kedudukannya

Sesungguhnya amat molek, apa yang telah dikatakan oleh sebilangan orang, bila mereka membandingan di antara kedua-dua omam yang mulia ini, Imam Bukhari dan Imam Muslim, mereka menggabungkan kedua-dua imam ini seperti seorang yang ssdang sembahyang dan orang yang mengikut dengannya secara langsung.

Mereka berkata: ”Walaupun Imam Bukhari lebih terkemuka dalam bidang hadis sahih serta ilmu mengenai riwayat hadis dan penguasaan serta luasnya daya menghafal. Sebenarnya Imam Muslim, dialah orang yang sedang sembahyang dan dialah orang yang mengikutinya dalam ilmu, fadilat dan kedudukan”.

Keadaan ini tidak langsung menghairankan kerana Imam Muslim adalah muridnya dan juga lepasannya. Mengenai hal sedemikian al-Khatib al-Baghdadi berkata:: ”Sesungguhnya Imam Muslim telah mengikut jejak langkah Imam Bukhari, mengkaji ilmunya dan mencontohinya.

Murid-Muridnya

Sesungguhnya kita tidak berupaya dengan mudah dan senang, menyebut mereka yang telah memuji Imam Muslim dengan tepat atau mengagungkannya. Dengan ini, mungkin sudah memadai dengan mengetahui, bahawa Imam Muslim telah mempunyai murid-murid yang telah menjadi di antara ulama-ulama terkemuka pada masa mereka dan telah memenuhkan seluruh dunia dengan ilmu, kebajikan serta berkat. Di antara mereka yang bijaksana ialah Imam At-Tirmizi, Yahya Ibnu Said, Ibnu Khuzaimah, Ibnu Mubarrak dan ramai lagi yang lainnya.

Mari kita lihat bagaimanakah keikhlasan murid-muridnya dengannya dan bagaimanakah mereka selalu menolongnya, sentiasa menjaga serta berusaha bagi mencapai keredhaannya semata-mata kerana Allah bagi mencapai kebenaran serta mendapat ilmu, walau mereka menghabiskan seluruh umur muda mereka.

Terdapat satu riwayat dari Ahmad Ibnu Salamah, iaitu salah seorang daripada murid-muridnya yang paling berwibawa, bahawa dia telah menulis dengan Imam Muslim semasa beliau mengarang Sahihnya, selama lima belas tahun iaitu sebanyak dua belas ribu hadis.

Beginilah keadaan murid-muridnya dengannya. Hal ini dengan jelasnya menunjukkan, sejauhmana kemuliaan akhlak guru ini, ketinggian ilmunya, sifat tolak ansurnyadan sifatnya yang amat mulia. Dan juga karangannya As-Sahih telah diatur dan disusun dengan paling rapi dan teratur. Di samping ia juga merupakan salah satu dari dua kitab yang paling sahih dan dipercayai selepas Kitaabullah danyang telah diterima oleh umat Islam dengan sebaik-baiknya.

Karya-Karyanya

Selain karyanya yang terkenal iaitu Sahih Muslim, Imam Muslim telah mengarang berbagai-bagai kitab serta penulisan-penulisan yang lain yang telah tersebar dikalangan orang-orang seperti tersebarnya angin di tempat yang terbuka, tanpa apa-apa halangan, supaya ia sampai ke hati serta akal para pembacanya. Isi kitab-kitab itu telah bercampur gaul dalam jiwa mereka seperti tercampurnya air dalam segala yang hidup.

Antara karya-karyanya itu ialah:
1. Al-Musnad al-Kabir
2. Al-Asma’ Wal Kunni
3. At-Tamnyiz
4. Al-Ifrad
5. Sualat Ahmad Ibnu Hanbal
6. Lain-lain lagi

Keistimewaan Sahih Muslim

Imam kita Muslim telah melakukan satu cara yang tunggal serta mat istimewa dalam penulisan Sahihnya. Beliau telah melakukannya dengan satu metodologi yang lain dari metodologi Imam Bukhari dalam Sahihnya. Sesungguhnya Sahih Muslim telah mempunyai keistimewaan, bahawa penulisnya telah mengikut satu metodologi yang baik, iaitu dia telah mengumpul matan-matan kesemuanya dengan riwayatnya dalam satu tempat, tanpa ditaburkan dalam bab-bab.

Dia juga tidak memutus-memutuskan dalam berbagai-bagai penjelasan, sepertimana telah dilakukan oleh Imam Bukhari, dia juga tidak mengulang-ulangnya kecuali dalam sesuatu keadaan yang tidak boleh tidak, pasti disebut dan diulang hadis itu yang mempunyai apa-apa tambahan atau sanad yang dibawakan di sebelah sanad lain, dengan suatu sebab. Sesungguhnya ini adalah satu keistimewaan serta kelebihan Imam Muslim dari ulama-ulama yang sebelumnya dari hal penulisan Sahihnya.

Terlalu Banyak Makan Kurma

Al-Khatib menceritakan sebab kematian Imam Muslim. Suatu hari Imam Muslim mengadiri majlis muzakarah bersama para ilmuan yang terutamanya membahaskan ilmu hadis. Salah seorang di antara peserta muzakarah bertanya satu adis kepada Imam Muslim, tapi beliau tidak mengetahui akan hadis tersebut. Beliau balik debgan tekad untuk membongkar lagi catatan-catatan hadisnya.

Sesampainya di rumah, beliau terus masuk ke dalam biliknya dan menyalakan lampu.

”Sesiapa pun tidak boleh masuk menjumpaiku pada malam ini.” kata Imam Muslim kepada keluarganya.

Pada siang harinya, seseorang telah menghadiahkan sebakul kurma kepada beliau. Maka kurma itu pun di bawa masuk ke dalam biliknya.

Mulailah beliau menyemak catatan-catatan hadisnya. Apabila selesai membaca satu hadis, beliau mencapai sebiji kurma lalu dimakannya. Kemudian membaca satu hadis lagi, lalu mencapai sebiji kurma dan memakannya setelaj satu hadis yang dibacanya selesai. Demikianlah seterusnya sehingga pagi dan tanpa disedarinya dan satu bakul kurma telah habis dimakannya. Akibatnya, beliau sakit perut yang membawa ada ajalnya. Maka pada hari Ahad malam Isnin, 25 Rejab 261H/875M, imam besar itu wafat dan dikebumikan pada esok harinya. Beliau telah menjangkau umur 53 tahun sahaja.

Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas roh beliau, sesuai dengan segala jihadnya, manfaat yang dia telah menghulurkannya serta jihad dan kesabarannya, bagi membuahkan ilmu yang dia telah tinggalkan.

Susunan:
M.A.Uswah,
Sandakan,
16 September 2008.

Rujukan:
- Silsilah Ulama Hadis karya Ali Yusuf Ali
- Ensiklopedia Para Wali susunan Ahmad Muhammad Abdul Ghaffar

Kamis, September 11, 2008

Bersama Orang Soleh Di Bulan Ramadhan

Para sahabat, tabiin dan orang-orang soleh lainnya benar-benar mengetahui hikmah dari disyariatkannya puasa Ramadhan. Mereka meyakini, Allah tidaklah mensyariatkan puasa Ramadhan dengan sia-sia. Puasa Ramadhan tidak hanya sekadar meninggalkan kebiasaan makan dan minum saja. Tapi lebih dari itu, puasa disyariatkan guna mengingatkan manusia bahawa mereka memiliki Ilah yang harus diibadahi.

Segala praktik yang dilakukan para salafus soleh adalah praktik ibadah demi menggapai redha Allah SWT. Rasulullah saw bersabda, "Seandainya umatku mengetahui apa yang terdapat pada Ramadhan, mereka berharap Ramadhan sepanjang tahun."

Pada bulan ini, Allah SWT memberikan berbagai keistimewaan yang tidak diberikan di bulan - bulan lain. Bayangkan, betapa Allah memuji bau mulut orang yang sedang shaum dengan menyatakannya lebih harum dari wewngian kasturi. Itu baru bau mulut saja, belum lagi praktik - praktik ibadah lainnya semisal membaca Al-Qur'an dan qiyaamullail.

Para sahabat menjadikan Ramadhan sebagai salah satu representasi kenikmatan terbesar yang diberikan Allah SWT kepada umat Islam. Sungguh menarik apa yang dilakukan para sahabat dalam menata kehidupannya setiap tahun.

Setiap puasa Ramadhan, Abu Hurairah ra dan para sahabat lainnya lebih banyak berdiam diri di masjid. "Kami menjaga puasa kami," begitu kata mereka. Selain itu, para salafush shalih senantiasa berhati-hati dalam berbicara. Di luar Ramadhan saja, mereka selalu berkata dengan perkataan baik, apalagi ketika Ramadhan. Pasalnya, rasulullah saw mewanti-wanti agar menjaga ucapan.

Dari Abu Hurairah ra, Rasulullah saw bersabda, "Semua amalan anak-anak Adam untuknya, kecuali puasa. Karena puasa itu untuk-Ku dan Aku akan membalasnya. Puasa adalah perisai, jika salah seorang dari kalian sedang berpuasa janganlah berkata keji dan berteriak-teriak, jika ada orang yang mencercanya atau memeranginya, maka ucapkanlah, 'Aku sedang berpuasa'. Demi dzat yang jiwa Muhammad di tangan-Nya, sesungguhnya bau mulut orang yang berpuasa lebih wangi di sisi Allah daripada wangi kasturi, orang yang puasa mempunyai dua kegembiraan, jika berbuka mereka gembira, jika bertemu Rabbnya mereka gembira karena puasa yang dilakukannya." (Bukhari 4/88, Muslim no. 1151, Lafadz ini milik Bukhari).

Dan di antara amalan-amalan ibadah yang utama dan dilakukan salafush shalih adalah qiyaamullail. Diriwayatkan, Abu Bakar ash-Shiddiq senantiasa melaksanakan shalat di malam hari dengan khusyuk dan sampai meneteskan air mata. Sementara Umar bin Khattab, setelah melakukan shalat malam, beliau membangunkan keluarganya untuk shalat malam sembari menyitir ayat al-Qur'an di surat Thaha ayat 132 yang berbunyi, "Dan perintahkanlah keluargamu untuk mendirikan shalat dan bersabarlah kamu dalam mengerjakannya. Kami tidak meminta rizki kepadamu, Kamilah yang memberikan rizki kepadamu.Dan akibat itu adalah bagi orang yang bertakwa."

Begitu pula halnya dengan Manshur bin al-Mu'tamir. Jika malam yang semakin larut menjelang, dia langsung mengenakan pakaian terbaiknya lalu naik ke atap rumahnya, dan shalat. Tak ketinggalan juga Sufyan ats-Tsauri. Abdul Razaq, salah seorang muridnya, menceritakan, "Suatu saat, Sufyan ats-Tsauri mendatangiku selepas Isya, lalu aku menghidangkan makanan malam yang meliputi kismis dan pisang. Setelah selesai, ia bangkit untuk berwudhu lalu mengencangkan ikat pinggangnya dan menghadap kiblat. Lalu dia berkata, "Wahai Abdul Razaq! Beri makan keledai." Selanjutnya dia meluruskan kakinya dan shalat hingga waktu subuh menjelang."

Ibnu Wahab memiliki cerita lain lagi. Dia menceritakan, "Aku melihat Sufyan ats-Tsauri di Masjidil Haram selepas Maghrib. Dia melaksanakan shalat dan bersujud. Dia tidak mengangkat kepalanya sampai menjelang waktu Shalat Isya."

Meski tidur bernilai ibadah, para ulama justru mengekang keinginannya untuk mengatupkan mata. Itulah yang dilakukan oleh wanita salafus shalih, Mu'adzah al-'Adawiyah, yang senantiasa melakukan shalat malam, mengatakan, "Aku heran dengan mata-mata yang terpejam. Selama tertidur, aku membayangkan gelapnya kuburan, aku selalu menangis."

Ibnu Qayyim al-Jauziyah malah memberikan peringatan kepada kita tentang waktu tidur yang tidak disukai Allah. "Di antara tidur yang tidak di sukai adalah tidur di antara Subuh dan matahari terbit, karena ia merupakan waktu untuk memperoleh hasil."

Dari Abu Umamah ra diriwayatkan, Rasulullah mengajarkan kepada kita, "Barangsiapa shalat Subuh berjamaah kemudian duduk berdzikir kepada Allah sampai terbitnya matahari, lalu ia mendirikan shalat dua rakaat, maka seakan-akan ia mendapatkan pahala haji dan umrah dengan sempurna."

Lalu, kapan waktu tidur? Imam al Ghazali memiliki tips yang sangat luar biasa memanfaatkan waktu untuk tidur dan mengumpulkan tenaga. Tidur dan istirahatlah menjelang shalat dzuhur atau sesudahnya. Kurang lebih selama 15 atau 30 menit. Al-Ghazali menceritakan, "Qailullah adalah simpanan energi bagi mereka yang ingin melakukan qiyamul lail pada hari itu."

Dalam Kitab al-Muwatha, Imam Malik menuturkan, Abdullah bin Abi Bakar mengulang perkataan ayahnya yang mengatakan, "Setiap setelah melangsungkan shalat malam, kita menginstruksikan pembantu untuk menyiapakan makanan, karena dikhawatirkan fajar segera menyingsing."

Bahkan, Imam Malik memiliki kebiasaan memaksimalkan kemuliaan Ramadhan dengan sebaik-baiknya. Caranya, selama bulan Ramadhan, Imam Malik menutup rapat semua kitab, tidak berfatwa dan tidak melayani diskusi dengan orang lain. "Bulan ini adalah Ramadhan, bulannya al-Qur'an," ujar beliau sambil menunjukkan mushafnya.

Sedangkan Imam Ahmad memiliki kebiasaan tersendiri setiap kali Rmadhan datang menghampiri dengan segala kemuliaannya. Sejak hari pertama Ramadhan, beliau akan memasuki majid dan menetap didalamnya. Bertasbih dan istighfar, memuji dan memohon ampunan. Setiap kali ia berhadas, maka Imam Ahmad berwudhu dan kembali ke dalam masjid melakukan aktivitasnya. Ia tidak pernah pulang ke rumah kecuali untuk makan, minum dan tidur barang sebentar. Mereka semuanya ingin mereguk kemuliaan Ramadhan dengan sempurna, dan tak ingin memiliki penyesalan ketika bulan mulia itu berakhir masanya.

Ibnu Qayyim al-Jauziyah menggarisbawahi pentingnya berdiam diri di masjid di dalam bulan Ramadhan. "Allah mensyariatkan ibadah puasa atas mereka untuk menghilangkan kebiasaan makan dan minum secara berlebihan, serta membersihkan hati dari noda - noda syahwat yang menghalangi hamba menuju Penciptanya. Disyariatkan pula I'tikaf, dan dengan ibadah ini ditambatkan hati untuk selalu mengingat Allah, menyendiri dengan-Nya, menghentikan segala kesibukan yang berhubungan dengan makhluk-Nya dan menghabiskan waktu hanya untuk Allah semata. Sehingga kegundahan dan luka hati, terhapus dan diisi dengan dzikrullah, mencintai dan menghadap pada-Nya."

Selain shalat malam, para salafush shalih juga mengisi Ramadhan dengan aktivitas membaca al-Qur'an. Lihatlah, di bulan Ramadhan, Utsman bin 'Affan menamatkan bacaan al-Qur'an sekali setiap harinya. Sedangkan az-Zuhri, diceritakan mengurangi kegiatan mendengar hadist dan majelis ilmu untuk lebih banyak berinteraksi dengan al-Qur'an. Sementara Ibrahim an-Nakha'i, jika memasuki hari kesepuluh terakhir di bulan Ramadhan, mengkhatamkan al-Qur'an setiap malam.

Selain itu, para sahabat juga berlomba-lomba memberi makan dan menyediakan buka puasa untuk kaum Muslimin. Bahkan diriwayatkan, setiap Ramadhan, Ibnu Umar selalu berbuka bersama para dhu'afaa, orang - orang yatim dan miskin.

Dari sini dapat ditarik pelajaran, Ramadhan sejatinya disambut kaum Muslimin dengan kesadaran tinggi akan pentingnya ibadah dan keredhaan Allah SWT.

Selasa, September 09, 2008

Syeikh Muhammad Al-Hasyimi, Rendah Hati dan Tawadhuk

Syeikh Muhammad Al-Hasyimi dilahirkan dari kedua orangtua yang soleh, keduanya termasuk ahli bait Nabi s.a.w., nasabnya kembali pada Hasan bin Ali r.a, beliau dilahirkan pada hari sabtu 22 Syawal 1298 H di kota Sabtah sebuah kota di Tilmisan, yang merupakan kota termasyhur di Algeria. Ayahnya adalah salah seorang ulama dan hakim di kota tersebut. Ketika wafat ayahnya meninggalkan anak-anak yang masih kecil dan beliau adalah anak yang paling tua di antara mereka.

Selanjutnya untuk beberapa lama beliau tetap menyertai para ulama dan masuk dalam barisan mereka dengan tekun demi menambah ilmu. Kemudian beliau hijrah bersama gurunya Muhammad bin Yallas ke negri Syam melarikan diri dari kezaliman penjajah Perancis, yang melarang masyarakat Algeria untuk menghadiri halaqoh-halaqoh para ulama serta taujihat-taujihat mereka. Hijrah mereka tersebut pada tanggal 20 Ramadhan 1329 H melalui jalur Tonjah dan Marsilia, menuju ke negeri Syam. Kemudian menetap di Damsyik untuk beberapa hari, dan pada waktu itu pemerintah Turki berupaya memisahkan para pendatang Algeria dan beliau bernasib pergi ke negara Turki dan tinggal di Adhnah, sedangkan guru beliau Ibnu Yallas tetap tinggal di Damaskus. Dua tahun kemudian Syeikh Al Hasyimi kembali ke Damsyik; dan beliau bertemu kembali dengan gurunya Ibnu Yallas lalu menemani dan selalu menyertai beliau.

Di negeri Syria beliau terus menuntut ilmu dari para ulama besar, di antara yang paling terkenal adalah Ahli Hadis Besar, Syeikh Badaruddin Al-Hasani, Syeikh Amin Suwaid, Syeikh Ja’far Al-Kattani, Syeikh Najib Kiiwani, Syeikh Taufik Al-Ayyubi, Syeikh Mahmud Al-’Attar dari beliau syekh Al-Hasyimi mempelajari Usul Fiqh, dan Syeikh Muhammad bin Yusuf yang terkenal dengan sebutan Al-Kaafi dan darinya beliau belajar fiqih Maliki, dan para guru beliau telah mengijazahkannya ilmu-ilmu aqli dan naqli.

Adapun di bidang Tassawuf beliau diberikan izin oleh Syeikh Muhammad bin Yallas dengan wirid umum dikarenakan keunggulan beliau atas murid-murid lainnya dalam bidang ilmu dan pengetahuan serta karena keikhlasan dan pengabdiannya.

Setelah mursyid besar Syeikh Ahmad bin Mustofa Al-’Alawi datang dari Algeria untuk melaksanakan ibadah haji; beliau singgah di Damsyik setelah wafatnya Syeikh Muhammad bin Yallas dan mengijazahkan Syeikh Al-Hasyimi wirid khusus { Talqin Al-ism Al-A’dhom dan Al-Irsyad Al-’Am }.

Akhlak dan Perilaku

Syeikh Al-Hasyimi adalah seorang yang berakhlak seperti akhlak Nabi SAW, di mana beliau mengikutinya dalam seluruh ungkapan, perangai, akhlak, dan perbuatannya, dan beliau juga telah mendapat warisan sempurna dari Rasul SAW. Beliau adalah seorang yang rendah hati sehingga beliau terkenal dengan ketawadhuan tersebut, bahkan pada zamannya tak ada seorang pun yang menyamai ketawadhuan hatinya.

Beliau memperlakukan orang seperti halnya beliau suka diperlakukan demikian. Pernah seorang lelaki menemui dan mencium tangan almarhum syekh, kemudian syekh ingin mencium tangan lelaki tersebut, tapi lelaki itu menghindar dan berkata: “Astaghfirullah, tuan saya tidak berhak diperlakukan seperti ini, justru saya yang harus mencium kaki tuan. Lalu almarhum syekh berkata: Jika anda mencium kaki kami, kami akan mencium kaki anda. Dan beliau adalah orang yang senang melayani sendiri kawan-kawannya. Sehingga ketika ada yang berziarah atau murid yang menginap, beliau menghidangkan sendiri makanan dan membawaka kasur padahal beliau dalam kondisi yang lemah.

Seringkali kami mengunjunginya pada tengah malam, dan kami mengetuk pintu rumahnya, kemudian beliau membukakan pintu tersebut dan pada saat itu beliau mengenakan pakaian yang selalu beliau pakai disaat menemui khalayak ramai, seperti seorang prajurit yang selalu siap siaga. Sama sekali kami tidak pernah melihatnya mengenakan pakaian tidur. Beliau adalah seorang yang sabar dan murah hati, tidak marah kecuali karena Allah. Pernah terjadi seorang lelaki dari Damaskus datang ke rumah beliau lalu menyerangnya serta mengejek dan mengolok-oloknya dan mengeluarkan kata-kata yang membuat kulit seorang muslim merinding, akan tetapi syekh r.a hanya berkata kepadanya: Semoga Allah membalasmu dengan kebaikan, sesungguhnya anda telah menampakkan aib-aib kami, kami akan meninggalkannya dan berusaha untuk berakhlak baik, tak lama kemudian lelaki tersebut menghampiri syekh dan mencium kaki dan tangannya dan meminta maaf kepadanya.

Beliau adalah seorang dermawan yang tidak pernah menolak orang yang meminta kepadanya. Seringkali kami melihat orang-orang mendatanginya dan beliaupun memberikan dan menghormati mereka. Terlebih lagi pada musim-musim kebaikan; dimana orang-orang mendatangi rumah beliau, dan terlihat meja-meja makanan penuh dengan hidangan yang disantap oleh banyak orang, bahkan senyumnya selalu menghiasi wajahnya, sehingga saking pemurahnya beliau membangun rumahnya yang di kawasan Hay Al-Muhajirin di Damaskus dan membaginya menjadi dua: sebagian untuk keluarganya dan sebagian untuk para muridnya.

Diantara sifat r.a adalah lapang dada dan tahan terhadap segala kesusahan dan kesulitan, sangat penyabar disertai wajah yang selalu ceria dan berseri-seri, Sampai-sampai suatu ketika saya tercengang dengan kesabaran beliau, beliau berkata kepada saya: “Wahai tuan! Adab kami adalah keindahan kami. suatu ketika datang kepadanya seseorang yang telah berbuat maksiat dan orang itu tidak melihat kecuali wajah yang berseri dan kelapangan dadanya. Berapa banyak orang-orang yang berbuat maksiat dan menyimpang bertaubat ditangannya dan berkat bersuhbah pada beliau mereka menjadi mu’minin yang mengenal Allah.

Pernah terjadi ketika beliau berjalan di tengah jalan seusai menyampaikan pelajaran, maka lewatlah seorang pemabuk di hadapan beliau; dan syekh tidak berbuat apa-apa kecuali membersihkan debu-debu kemaksiatan dari wajahnya, kemudian mendoakan dan menasehatinya, dan keesokan harinya pemabuk tersebut adalah orang yang pertama datang pada pelajaran syekh, dan setelah itu ia benar-benar bertaubat dengan baik.

Almarhum sangat peduli terhadap keadaan orang-orang muslim dan ikut merasakan musibah yang telah menimpa mereka. Beliau menghadiri perkumpulan ulama yang berada di al Jami’ al Umawi, membahas tentang perkara-perkara umat islam dan mewanti-wanti akan perpecahan di antara mereka. Dan beliau telah mencetak sebuah tulisan yang menerangkan tentang sebab perpecahan dan bahayanya, dan faedah bersatu atas nama Allah serta berpegang teguh dengan tali Allah, tulisan itu berjudul :

Al-qoul Al-fashl AL-qowim fi Bayan Al-Murod min Wasiat Al-Hakim

Almarhum adalah seorang yang sangat membenci penjajahan dengan segala bentuknya, mencari sejauh mana hubungan antara kejadian-kejadian yang ada dengan penjajahan serta bagaimana jalan keluarnya. Ketika pemerintah menganjurkan masyarakat untuk berlatih perang dan membentuk perlawanan rakyat, beliau segera mendaftar namanya dalam gerakan perlawanan tersebut, maka beliau pun berlatih menggunakan segala jenis senjata meski dalam kondisi badan yang lemah dan kurus serta usia yang sudah lanjut. Dengan demikian beliau telah memberikan contoh yang ideal bagi kekuatan iman, akidah dan jihad di jalan Allah, beliau mengingatkan kita akan orang-orang terdahulu dari para mursyidin sempurna yang melawan dan memerangi kolonialisme; semisal Umar Al-Mukhtar, Al-Sanusi dan Abdul Qodir Al-Jazairi. Dan tidak ada seorang mujahid pun di Maroko yang berupaya mengusir kolonialisme serta antek-anteknya kecuali orang-orang sufi.

Almarhum adalah seorang yang berperangai dan berperilaku baik, yang menjadikan orang-orang berdatangan kepadanya dan mengambil tasawwuf hakiki darinya, bahkan dikatakan: Al Hasyimi tidak terkenal dengan ilmunya walaupun beliau adalah seorang yang alim, dan juga tidak terkenal karena karomahnya walaupun beliau mempunyai banyak karomah, akan tetapi beliau terkenal karena akhlak dan kerendahan hatinya, serta ma’rifatnya kepada Allah.

Jika anda berada di dalam majlis beliau maka anda akan merasakan seakan-akan anda berada dalam sebuah taman surga; karena majlis beliau tidak tercampur oleh kekeruhan dan kemungkaran. Dan almarhum tidak menyukai jika ada orang muslim disebut dan direndahkan di hadapannya. beliau juga tidak menyukai jika di dalam majlisnya disebut orang-orang fasik dan semisalnya, beliau berkata: jika menyebut orang-orang sholeh maka rahmat akan turun.

Beliau tetap tekun serta komitmen dalam berjuang untuk mengarahkan orang-orang islam dan mengeluarkan mereka dari kesesatan dan penyelewengan. Hal ini terlihat dari halaqoh-halaqoh ilmu beliau yang berkesinambungan dari pagi sampe sore, terlebih lagi ilmu tauhid yang merupakan pokok-pokok dasar agama dimana beliau menjelaskan akidah-akidah yang membelot dan atheisme serta menerangkan akidah ahli sunnah wal jama’ah dan kembali kepada Allah SWT serta bergantung hanya kepada-Nya.

Aktifitas beliau dalam dakwah dan bimbingan

Sungguh rumah beliau adalah kiblat bagi para ulama, pelajar dan pendatang, beliau sama sekali tidak pernah bosan menemui mereka, meski dalam kondisi tubuh yang lemah, beliau tetap mengadakan halaqoh-halaqoh ilmu dan zikir secara rutin di masjid-masjid dan rumah-rumah, dan berkeliling ke masjid-masjid di Damaskus, mengumpulkan orang-orang untuk belajar, zikir dan bersolawat kepada Rasulullah SAW. Dan beliau tetap konsisten dalam semangat, aktifitas dan dakwahnya sampai akhir hayatnya.

Banyak dari para ulama dan pelajar pilihan dan handal yang belajar kepada beliau, dan dari berbagai lapisan masyarakat banyak pula yang mendapat petunjuk berkat bimbingan beliau, mereka menimba ilmu-ilmu beliau, mengutip keimanan dan ma’rifat-ma’rifat dzauqiyah beliau, dan kembali kepada beliau dalam segala urusan mereka.

Beliau telah mengizinkan banyak dari para murid untuk berdakwah dan memberikan bimbingan, maka mulailah kekuatan spritual terbesar ini menyebar luas di Damaskus, Halab dan di berbagai kota-kota Syria dan negara-negara Islam lainnya.

Karya Tulis beliau

1. Miftahul Jannah Syarah Aqidah Ahlis Sunnah

2. Ar-Risalah Al-Mausumah bi aqidah ahlis sunnuh Wal

3. Al-Bahsu Al-Jami’ wa Al-Baqru Al-Lami’ wa Al-Ghaisu Al-Hami’

4. Ar-Risalah Al-Mausumah bi sabil As-Sa’adah

5. Ad-Durrah Al-Bahiyyah

6. Al-Hil As-Sadid

7. Dan banyak lagi.

Banyak para ulama dan kalangan lainnya yang hampir tidak diketahui jumlahnya mengambil tasawwuf dari Syeikh Al-Hasyimi.

Demikianlah Syeikh Al-Hasyimi telah menghabiskan hidupnya untuk berjuang dan mengajar, mentarbiyah jiwa-jiwa, dan mensucikan hati-hati yang ingin mengenal Tuhannya, tanpa malas dan mengenal lelah. Keistiqomahan beliau dalam menjalankan syariat Rasulullah SAW, baik itu ungkapan, perbuatan dan perilaku serta wasiat Rasul di akhir hayatnya yang mengatakan: “Kalian harus berpegang kepada Al-Qur’an dan sunnah”, hal ini menjadi saksi atas kesempurnaan warisan beliau dari Rasulullah SAW.

Akhirnya beliau pun berpulang ke ridhwanullah pada hari Selasa, 12 Rejab 1381 H, bertepatan dengan 19 Disember 1961 M, dan beliau disolatkan di masjid Al-Umawi, kemudian jenazah beliau diantar ke pemakaman Dahdah, dan di sanalah beliau disemayamkan, yang mana tempat tersebut sampai sekarang terkenal dan sering diziarahi banyak orang.

Sungguh, walaupun jasad suci beliau tertutup oleh kubur, namun ilmu, keistimewaan, kebajikan dan apa-apa yang telah belaiu berikan kepada orang berupa kebaikan tidak pernah tertutup, maka hendaklah orang-orang melakukan seperti yang telah beliau lakukan.

Inilah sebahagian dari catatan perjalanan mulia beliau, dan apa yang kami sampaikan hanyalah sedikit dari limpahan, setitik dari lautan, sebab prilaku para ‘arifin tersimpan dalam murid-murid mereka, dan bagaimanakah orang bisa mengetahui apa yang disembunyikan oleh dada dan hati mereka? Dan pada orang seperti beliaulah dikatakan: “Jika kamu bertanya dimana kuburan orang-orang agung, maka ada dalam mulut-mulut atau dalam jiwa-jiwa”.

Maka figur seperti inilah yang harus kita contoh dan kita tiru: “Maka tirulah mereka, jika kalian tidak bisa menjadi seperti mereka, sebab meniru orang-orang mulia adalah sebuah kemenangan”, bahkan dikatakan: “Kematian seorang yang bertakwa adalah kehidupan yang tak terputus, telah banyak orang yang mati, tapi mereka masih hidup dalam jiwa manusia”.