Senin, Agustus 27, 2012

Pemergian Dr. Umar Sulaiman Al-Asyqar



Inna lillahi wainna ilaihi raji’un.
Salah seorang ulama' besar di Jordan telah kembali ke rahmatullah.

Iaitu Fadhilatus Syeikh Dr. Umar Sulaiman Al-Asyqar rahimahullah yang telah meninggal dunia pada 22 Ramadhan lalu (10 Ogos 2012) pada hari Jumaat dalam usia 72 tahun.

Berita ini sangat menyedihkan kita, satu persatu ulama kita berangkat menuju kehidupan akhirat.

Di antara karyanya yang paling mengesankan saya yang pernah dibaca suatu ketika dahulu adalah mengenai sebuah karya mengenai ikhlas (Pengertian dan Hakikat Ikhlas terjemahan terbitan Jasmin Enterprise). Judul Arabnya saya tidak pasti.

Semoga Allah merahmatinya, membalas kebaikannya dan mengampuni kesalahannya.

Dr. Umar Sulaiman Al-Asyqar rahimahullah adalah ulama' besar kelahiran Palestin yang tinggal di Jordan. Dia lahir tahun 1940 M. Dia adalah ulama' dan penulis yang produktif, pengajar di Universiti Jordan, Amman. Dia berhijrah ke Madinah dan masuk ke Universiti Islam Madinah. Dia lalu pindah ke Kuwait sampai kemudian mendapat gelar Doktor di Universiti Al-Azhar.

Di antara gurunya adalah Syeikh Abdul Aziz bin Baz, Syeikh Nasiruddin al-Albani, Syeikh Abdul Jalil al-Qarqasyawi dari Ulama' al-Azhar. Dia banyak menulis buku. Di antara karya-karyanya adalah:
- Tarikh Al-Fiqhil Islamy (Sejarah Fiqih Islam)
- Alam As-Sihr wa Asy-Sya’wazah (Dunia sihir)
- Al-Madkhal Fi Dirasatul Madaris wal mazahibil fighiyah (Pengantar pelajaran aliran dan mazhab fiqih)
- Alam Jin wa Syayatin (Dunia Jin dan Syaitan) dan masih banyak lagi bukunya yang lain.

Rujukan:
1. http://www.soufia-h.net/showthread.php?t=15023
2. http://biografiulamasunnah.blogspot.com/2009/11/syaikh-muhammad-dan-umar-asyqar.html

Rabu, Agustus 01, 2012

Makna Dibelenggu Syaitan Pada Bulan Ramadhan

Rasulullah SAW bersabda:

 إِذَا دَخَلَ رَمَضَانُ فُتِّحَتْ أَبْوَابُ الْجَنَّةِ وَغُلِّقَتْ أَبْوَابُ جَهَنَّمَ وَسُلْسِلَتْ الشَّيَاطِينُ

“Apabila masuk sahaja Ramadhan, maka pintu-pintu Jannah (Syurga) pun dibuka, pintu-pintu jahannam ditutup, dan syaitan-syaitan pula dibelenggu.” (Riwayat al-Bukhari, 11/55, no. 3035)

Rasulullah SAW bersabda:

"Ketika malam pertama bulan Ramadhan datang, para syaitan dan pembangkang dari kalangan jin dibelenggu." (Riwayat al-Tirmizi dan dia menganggapnya hasan)

Al-Allamah Muhammad bin Muflih rahimahullah berkata, "Menurut pemahaman zahirnya hadith inim syaitan-syaitan dibelenggu dan dirantai pada bulan Ramadhan. Atau yang dimaksud dengan para pembangkang pada lafaz ini adalah pembangkang dari kalangan jin. Seperti itu pula yang ditetapkan oleh Abu Hatim, Ibnu Hibban dan ulama' yang lainnya. Maksud dari hadith ini bukan menafikan kejahatan sama sekali, tetapi memperkecil kejahatan, kerana lemahnya syaitan-syaitan."

Dia melanjutkan, "Imam Ahmad memahami hadith ini sesuai dengan zahirnya, sebagaimana kata Abdullah bin Ahmad, "Saya berkata kepada ayah saya, mengapa kita kadang melihat ada orang yang kerasukan jin pada bulan Ramadhan? Ayah menjawab, "Beginilah yang terdapat dalam hadith, dan kamu tidak perlu menanyakan tentang hal itu."

Dasar yang dipakai oleh Imam Ahmad, bahawa dia tidak mentakwil hadith-hadith kecuali yang ditakwil oleh ulama' salaf. Dan selama para ulama' salaf tidak menakwilkan sebuah hadith, dia juga tidak menakwilkannya."

Syeikh Muhammad bin Soleh al-Uthaimin ketika ditanya tentang persoalan ini menjawab, “Di dalam sebahagian riwayat hadith (maksudnya) : “Dibelenggu padanya (Ramadhan) syaitan-syaitan yang degil/derhaka.” Atau (dengan lafaz) Tughallu di sisi al-Nasa'i atau yang seumpamanya yang termasuk dalam perkara ghaib yang mana hendaklah kita menerima dan membenarkannya, dan kita tidak membicarakannya lebih daripada yang itu, sesungguhnya inilah yang lebih selamat bagi agama seseorang dan lebih baik untuknya. Kemudian secara zahir dibelenggunya syaitan itu (adalah membawa maksud dibelenggu) daripada memesong/menyesatkan manusia disebabkan banyaknya kebaikan dan (mereka banyak) kembali (bertaubat) kepada Allah dalam bulan Ramadhan.”

Dinukil dari buku Wiqayatul Insan Minal Jinni wasy-Syaitan oleh Syeikh Wahid Abdussalam Bali