Minggu, Mei 31, 2009

Ulasan Daripada Pembaca Mengenai Buku Saya

(Berikut petikan di bawah ini ialah ulasan daripada salah seorang pembaca & blogger yang telah memiliki buku saya. Blognya ialah http://www.abu-alawi.blogspot.com Syukran, akhi Ahmad Naqiuddin kerana telah membeli buku saya. Moga dalam lindunganNya selalu.)

Hari ini selepas penulis balik dari satu majlis perkahwinan di ampang, penulis mengambil kesempatan untuk ke kedai buku di sebuah pasaraya berhampiran dengan kediaman penulis. Hajatnya, adalah untuk beli satu buku yang penulis usya semalam yg bertajuk:
Buku yang setebal 323 m/s ini memaparkan ttg sejarah hidup dan manaqib ulamak-ulamak terulung ketika dahulu yang byk berjasa kepada ummah..

Bila ditatap dn dibaca buku ini, ahh! Berasa malu plak.. apabila mmbaca ttg pengorbanan dan kehebatan para ulamak-ulamak dulu. Apalah yg sudah aq sumbang untuk agama ini? Skang ni masih pada tahap menuntut ilmu lg.. moga tuhan tetapkan ak di jalan yang betul.

Antara manaqib ulamak yg dimuatkan dalam buku ini:
-Imam Bukhari
-Imam Muslim
-Imam Syafie
-Maulana Zakariya Al-Kandahlawi
-Syeikh Abdul Fattah Abdul Ghuddah
-Sayyid Abdullah Siddiq al-Ghumari
-Syeikh Mutawalli Sya’rawi

Yg peliknya, bila tgk biodata pengarang ni, la.. lahir tahun 1989!!?? Sama umur ngn kakak aku je.. tetapi dh buleh buat kumpulkan artikel2 tentang ulamak dn mengolahnya,seterusnya menjadikan sebuah buku..

Blog penulis buleh dilihat di sini: http://taman-buku.blogspot.com/ *blog Abdullah nie byk sebenarnya, buleh la tgk di laman blog yang sudah diberi..

Penulis syorkan untuk korang sume untuk membaca buku ini terutamanya pada masa terluang, dapat gak kenal-kenal ulamak kita, terutamanya ulamak nusntara dan Tanah Melayu kita sendiri..

Sabtu, Mei 30, 2009

Ketika Tangan dan Kaki Berkata - Chrisye

Hayatilah lagu ini dengan sebenar-benarnya...

Akan datang hari
Mulut dikunci
Kata tak ada lagi

Akan tiba masa
Tak ada suara
Dari mulut kita

Berkata tangan kita
Tentang apa yang dilakukannya
Berkata kaki kita
Kemana saja dia melangkahnya

Tidak tahu kita
Bila harinya
Tanggungjawab tiba

Rabbana
Tangan kami
Kaki kami
Mulut kami
Mata hati kami
Luruskanlah
Kukuhkanlah
Dijalan cahaya
Sempurna

Mohon karunia
Kepada kami
Hamba-Mu yang hina

Lagu: Chrisye
Lirik: Taufiq Ismail

Itulah bait-bait lagu dari salah satu untaian nada almarhum Chrisye, Ketika Tangan dan Kaki Berkata. Sungguh sangat dalam maknanya. Pantas kalau Chrisye dalam pengakuannya mengatakan bahwa lagu ini merupakan salah satu lagu yang membuat dia berkali-kali mengulanginya untuk bisa menyelesaikan bait-bait lagu itu. Cucuran airmata Chrisye mengganggunya untuk menyelesaikan bait-demi bait, membuat dia ‘complain’ dan mengadu pada Taufik Ismail sang penggubah lagu.

Lagu itu juga dijadikan sebagai lagu tema untuk sinetron Jalan Lain Ke Sana lakonan Sahrul Gunawan. Memang tepat lagu itu dijadikan sebagai lagu tema untuk sinetron itu.

Pantas sangat dalam, selain karena di gubah oleh seorang sastrawan yang tidak diragukan kafabilitasnya, lagu ini di adopsi Taufik dari untaian kata ‘Sang Maha Pujangga’ dalam Surat Yasin.

Paduan antara Chrisye sang legenda lagu-lagu melankolis dan Taufik sang sastrawan, membuat lahirnya sebuah lagu yang syahdu yang bisa membuat diri merinding dan sadar akan tanggung jawab di akhirat kelak.

Chrisye adalah seorang pelantun musik yang mendasarkan karirnya pada cinta. Kecintaannya pada bermain musik membuat dia perang bathin ketika ayahnya menginginkan dia untuk jadi diri yang lain, bukan pemusik. Dilema Chrisye antara menghormati keinginan sang ayah dan kecintaannya kepada musik membuat dia jatuh sakit. Untung sang ayah adalah orang yang bijak, yang mengerti kemauan anaknya yang punya semangat baja untuk berkarir dalam jalur musik. Dan Chrisye tidak salah…

Sampai sekarang, sejarah, khususnya orang-orang Indonesia, mencatat Chrisye sebagai seorang legenda. Suara khasnya, lirik-lirik lagunya, ‘kelebihannya’ yang tidak bisa berjoged ketika bernyanyi, tak mudah dilupakan orang.

Bait lagu diatas dan bagaimana Chrisye menyanyikannya merupakan salah satu bukti totalitasnya dalam bermusik. Meresapi makna-makna yang terkandung di dalamnya sambil mendengarkan suara khasnya dipentas layar dunia ‘youtube’ dikeheningan malam akan membuat pendengarnya larut. Larut dalam pengembaraan spiritualitas menatap masa dimana ‘kaki dan tangan bicara’ untuk mempertanggungjawabkan jalan kehidupan yang dilaluinya.

Mudah-mudahan lantunan Chrisye bisa mengalirkan pahala bagi sang ‘muallaf’ diakhirat sana, Amin. Bukankah Nabi pernah mengatakan ‘man sanna sunatan hasanatan falahu ajruha waajru man amila ba’dah’ (barangsiapa meretaskan jalan kebaikan maka dia akan mendapatkan pahala dari pekerjaannya dan juga mendapatkan pahala orang-orang yang mengikutinya). Sebutir keinsafan dari seorang anak manusia karena mendengarkan lagu itu, mudah-mudahan menjadi ibadah bagi sang legenda. Semoga…!

Lihat:

http://profil-insan.blogspot.com/2008/02/chrisye-1949-2007-ketika-tangan-dan.html

Minggu, Mei 24, 2009

Memindahkan Ilmu Dalam Bentuk Penulisan (Hamka)

“Jika seseorang sudah mencapai tahap membaca yang tinggi, secara semula jadi akan terpanggil untuk memindahkan ilmu pengetahuan yang didapatinya dalam bentuk penulisan.”
(Hamka)

Jumat, Mei 15, 2009

Salam Hari Guru: Menghormati Guru Sehingga Akhir Hayat

Salam Hari Guru saya ucapkan buat seluruh guru di Malaysia. Ucapan ini khas saya tujukan kepada bekas guru-guru saya semasa saya berada di sekolah menengah (SMK Taman Fajar, Sandakan, Sabah) dari saya tingkatan 1 sehingga tingkatan 5 (2002-2006).

Semoga bekas guru-guru saya itu sentiasa berada dalam keredhaanNya, ditabahkan hati dalam menjalani waktu demi waktu sebagai seorang guru dan semoga bekas guru-guru saya itu nanti akhirnya dapat melahirkan insan-insan yang berguna dan hebat yakni pelajar-pelajar sebagai hasil didikan guru-guru yang hebat.

Sesungguhnya diriku ini amat sukar untuk melupakan jasa-jasa dan bakti guru-guruku. Diriku selalu terkenangkan segala kenangan yang pernah dialami semasa bersekolah dulu. Rasa rindu, sedih dan sebagainya masih lagi terasa dalam diri ini. Sesungguhnya diriku tidak dapat melupakan kenangan yang pernah dialami semasa bersekolah dulu. Dan sesungguhnya diriku ini tidak dapat melupakan seorang insan bernama guru.

Peranan dan tanggungjawab guru sangat besar nilainya. Profesion guru sebagai pendidik tidak boleh disamakan dengan profesion lain. Peranan guru dalam pendidikan adalah semata-mata mahu melihat anak bangsa mereka berjaya pada masa hadapan.

Di tangan guru, terletaknya harapan untuk membentuk masyarakat beragama, berakhlak serta beriman dan berilmu, berteknologi dan berbudaya. Mereka mendidik kita menjadi sebaik-baik dan sempurna manusia yang akan memainkan peranan penting dalam pembangunan bangsa dan negara.

Oleh kerana itulah, guru harus dihormati. Tanpa guru, siapalah kita. Tanpa guru, kita tidakakan berada pada peringkat sekarang dengan jawatan yang tinggi, dipandang mulia, hidup bekerjaya dan sebagainya.

Orang yang menghina guru adalah orang yang tidak berfikiran waras dan matang. Ibu bapa tidak patut menyalahi mereka jika anak-anak melakukan kesalahan disiplin. Ibu bapa harus memeriksa kelakuan anak-anak sebelum menuduh guru.

Jika terserempak dengan mereka walaupun mereka sudah uzur, tegurlah dan beramah mesralah. Ini akan membuatkan mereka rasa dihargai, dihormati dan diingati. Tidak rugi berbuat demikian, lebih-lebih lagi yang menegur itu mempunyai kedudukan tinggi di mata masyarakat kerana tiba masanya mereka merasakan tidak sia-sia mencurahkan ilmu.

Hayatilah puisi ini...

Insan Bernama Guru

Dalam dirimu bertakhta ilmu
yang tak terhitung
walaupun dibilang dengan
jari-jari tangan.

Berilah ilmu dari hati yang ikhlas
didik dan bentuklah insan
janganlah disia-siakan profesion guru
teruslah mendidik insan.

Terima kasih ku ucapkan untukmu guru
kerana kau telah mendidikku
menjadi insan berguna
akan ku cuba amalkan segala ilmumu.

Maafkanlah guru
jikaku melukai hatimu
sesungguhnya dirimu akan ku ingati
buat selama-lamanya
kaulah insan bernama guru.

M.A.Uswah,
Sandakan,
28 Januari 2006.

Hayatilah lagu ini...

Guruku - Inteam

Wahai guruku yang dikasihi,
Engkaulah pelita diri ini,
Menerangi hati nurani,
Moga dirimu dirahmati

Ya Allah peliharalah guruku,
Agar dipimpin terus hambaMu,
Agar terhindar dari Neraka,
Moga dibukakan pintu Syurga

Tak terbalas jasamu
Berkorban jiwa raga
Mendidik anak bangsa
Jadi insan berguna

Keikhlasan di hati
Hulur bakti dan budi
Kau penyambung warisan
Ilmu cahaya hati

Ampunkanlah wahai guruku,
Kesilapan anak-anakmu,
Ku serahkan jiwa ragaku,
Agar terdidik nafsu liarku

Dengan izin Allahu Rabbi,
Engkaulah guru yang sejati,
Engkau bersabar mendidik kami,
Semoga dirimu diberkati

Datang dengan harapan,
Pulang bawa kejayaan,
Anugerah yang diimpikan

Lagu: Inteam, Cikgu Hasnol & Nada Syahdu
Lirik: Inteam & Halim Libya

Hadiah Buat Guru (Dedikasi)
Antara yang tercatat di dalam buku pertama saya ini:

Ku dedikasikan buku ini buat guru-guruku yang tercinta yang telah mendidikku dengan pengorbanan yang tidak kenal lelah & bakti yang meluas. Merekalah yang telah menjadikan ku insan berguna & bermanfaat untuk orang lain. Sesungguhnya kejayaan ku hari ini ialah hasil daripada didikan & jasa guru-guruku yang telah berkorban jiwa & raga untuk anak-anak muridnya...

Rabu, Mei 13, 2009

Filem Syeikh Abdul Qadir Jailani

Kenali seorang ulama sufi dan wali Allah yang dikenang sepanjang zaman iaitu Sultan Auliya, Syeikh Abdul Qadir Jailani. Semoga kita dapat dikurniakan Allah hati yang suci untuk memahami perjalanan kerohanian para kekasihNya.

Siri 1


Siri 2


Siri 3


Siri 4


Siri 5


Siri 6


Siri 7


Siri 8


Siri 9


Siri 10


Siri 11 (Akhir)

Rabu, Mei 06, 2009

Info Buku Lembaran Hidup Ulama' (Bahagian Akhir)

"Aku melihat menyibukkan diri dengan fiqah dan dengan mendengar hadis tidak cukup untuk merawat hati melainkan ilmu itu digabungkan dengan perkara-perkara yang melembutkan hati dan membaca cerita sejarah orang soleh."
(Ibnu Jauzi)
"Adapun mengetahui perkara halal dan haram bukanlah satu peranan yang besar di dalam melembutkan hati. Sesungguhnya yang melembutkan hati ialah dengan menyebut cerita-cerita yang menyentuh hati dan cerita-cerita orang soleh kerana mereka ialah golongan memahami maksud daripada hadis-hadis yang dinukil. Mereka keluar daripada zahir cerita kepada aspek rohani dan sentimen cerita-cerita tersebut."
(Ibnu Jauzi)