Rabu, April 21, 2010

Syeikh Berserban Naik Basikal

Syeikh Al-Albani rahimahullah bercerita:

“Setelah aku membeli sebidang tanah di luar kota, kerana harga tanah di sana murah, aku langsung membina sebuah rumah lengkap dengan kedai. Setelah semuanya selesai, aku baru tahu bahawa jarak antara rumahku dengan Perpustakaan Az-Zahiriyyah yang sering aku kunjungi lumayan jauh. Dahulu aku bekerja satu atau dua jam di kedaiku sebelum perpustakaan itu dibuka.

Kemudian aku membeli sebuah basikal, sementara itu baru pertama kali penduduk Damsyik menyaksikan pemandangan seperti ini, yakni seorang syeikh berserban naik basikal. Wajar saja mereka langsung hairan dengan pemandangan ini. Dan pada waktu itu juga ada sebuah majalah yang bernama al-Mudhik al-Mubki (lucu yang membuat sedih), yang diterbitkan oleh seorang nasrani. Ternyata dia memasukkan pengalaman ini d majalahnya. Tetapi aku tidak peduli dengan hal remeh seperti ini, kerana yang paling penting bagiku adalah waktu. ”

(Az-Dzakhirah Al-Islamiyyah Edisi 47, halaman 51)

1 komentar:

birudamai mengatakan...

Tersenyum saya dgn kisah ni..
"Demi masa...sesungguhnya manusia kerugian...melainkan yg beriman & yg bertakwa..."