Jumat, November 13, 2009

Syeikh Mahmud al-Rankusi, Ulama Hadis Syria & Tarekat Naqsyabandi

Syeikh Mahmud Ba'yun al-Rankusi dilahirkan pada 1329 H/1910 M, di Rankus, sebuah desa di Damsyik, Syria.

Keluarganya berasal dari suku Ansar (para pendukung yang mendukung Rasulullah saw dan para sahabatnya yang berhijrah dari Makkah ke Madinah).

Ibunya meninggal ketika dia masih berusia 2 tahun. Masa muda itu sangat dilindungi oleh Allah Taala dari apa yang jika tidak akan dianggap kesesatan atau kesalahan.

Ayahnya, Syeikh Qasim Ba'yun adalah orang yang benar. Dia mengambil perhatian khusus dari anaknya dan mendaftarkan dia dalam kelas menghafal al-Quran. Syeikh Mahmud menghafal al-Quran ketika dia berumur 5 tahun.

Suatu hari, ayahnya diberitahu tentang Syeikh Badi'uddin As-Sindi, ulama hadis besar di Darul Hadis, Damsyik. Syeikh Qasim bercadang untuk pergi belajar di bawahnya dan membicarakan hal itu ketika Syeikh Mahmud mengatakan kepadanya, "Mungkin lebih baik jika aku pergi."

Ayahnya bertanya kepadanya, "Kenapa?"

Dia menjawab, "Saya masih muda (sekitar 12 tahun) dan dapat mengingat lebih..."

Ayahnya sangat senang dan membawanya secara peribadi untuk bertemu dengan Syeikh Badi'uddin di Darul Hadis. Sejak itu, dia tetap dan tinggal di sana, di bawah pengawasan peribadi Syeikh Badi'uddin, yang rumahnya dihubungkan dengan sebuah pintu ke sekolah.

Meskipun tingkat pembelajaran Islam itu tinggi pada waktu itu, beberapa topik yang diajarkan oleh Syeikh Badi'uddin adalah kesulitan seperti Syeikh Mahmud yang hanya mampu menyelesaikannya.

Setelah kematian Syeikh Badi'uddin, dia tetap di Darul Hadis dan membantu membangun kembali sekolah itu, untuk memungkinkan lebih banyak pelajar. Dia juga menjadi salah satu pelajar Syeikh Abul Khair al-Maidani yang terdekat, mengambil tarekat Naqsyabandi daripadanya dan menjadi salah satu penggantinya terkemuka.

Syeikh Mahmud pernah berkata bahawa dia pernah melihat Rasulullah saw dalam sebuah mimpi di mana 'baginda memberikan' lidahnya (berbicara Sunnah). Memang, ketika dia gunakan untuk menceritakan pada hadis, seolah-olah pintu itu membuka, sehingga memungkinkan pendengar untuk secara langsung merasakan kesemarakan Nabi kita hikmah dan peribadi. Memang, dia banyak menuntut ilmu daripada ulama terkemuka dari seluruh dunia, mencari hadis dan ilmu lainnya serta tarekat Naqsyabandi.

Syeikh Mahmud al-Rankusi wafat pada 1405 H/1985 M.

Diterjemahkan dari:
http://www.sunnah.org/history/Scholars/sh_rankousi.htm

Tidak ada komentar: